Saturday, November 17, 2007

percutian suatu kerehatan atau ...




assalamualaikum.

Sekadar pemberitahuan, insyaAllah saya akan pulang bercuti ke Malaysia pada hari ini sehingga ke penghujung bulan februari. Tidak sabar melihat apa yang telah berlaku pada tanah air. Peristiwa-peristiwa yang berlaku pada negara minggu ini dan minggu lepas membuat saya tertanya-tanya apakah sudah ada langkah perubahan ke arah yang lebih baik dilakukan oleh pihak-pihak tertentu.

Saya pulang dengan 1001 harapan. Mahu melihat keadaan yang lebih baik. Jika masih di takuk lama atau masih tiada apa-apa perubahan signifikan yang berlaku, maka saya sendiri perlu sedar bahawasanya ada suatu tugas yang besar perlu dilaksanakan segera oleh saya dan anda semua.

Kepada sahabat-sahabat yang berada di Malaysia, semoga kita bertemu di sana.

Kepada sahabat-sahabat yang masih tinggal di NZ, jagalah diri anda baik-baik. Doakanlah untuk kejayaan kita bersama.

Perdengarkan sebuah ceramah ringkas yang disampaikan oleh seorang imam yang mahsyur di US. Semoga anda semua dapat mengambil sesuatu daripadanya..

wassalam...
[ ... ]

Friday, October 26, 2007

Ujian... Perjalanan Hidup



Aku yg masih diperjalanan hidup ini
Begitu lama berlegar dipersimpangan dunia
Menempuh jarak dan titian,rimba dan lautan
Mencari sesuatu yg abadi


Aku yg masih diperhentian hidup ini
Begitu jauh mengembara ke serata dunia
Mengejar siang dan malam,surut dan pasang
Mencari sesuatu kebebasan
Mencari sesuatu kedamaian


Dimana berakhirnya perjalanan ku ini
Esok dan lusa bukan milikku oh tuhanku
Lindungilah hamba mu yg hina ini
Aku setia hanya padamu oh tuhanku


Aku setia hanya padamu
Aku setia hanya padamu

_______________________________

Di kala musim peperiksaan ini, saya tidak mahu melepaskan peluang mengucapkan selamat berjuang dan semoga berjaya buat rakan-rakan di seluruh pelusuk dunia yang sedang mendudukinya di pusat pengajian masing-masing. Di Auckland, bahangnya mula dirasakan semenjak semalam lagi.


Memasuki tempoh peperiksaan membuat saya rasa seolah-olah sedang memasuki suatu dimensi atau alam yang sungguh asing daripada biasa. Tidak seperti hari-hari lain, semua orang seolah-olah menjadikan buku dan nota kawan paling akrab mereka. Akan dibawa kemana-mana, walau ke tandas sekalipun. Masa yang digunakan, kalau tidak untuk menelaah, maka setiap saat yang berlalu dianggap sia-sia belaka. Tetapi, saya berharap kepada kalian yang sudah membaca sehingga ke perenggan ini, untuk meluangkan barang 10-20 minit masa anda membaca apa yang cuba saya sampaikan. Semoga bermanfaat buat semua


Para pembaca budiman,

Peperiksaan merupakan suatu lumrah. Suatu sistem yang diperkenalkan bagi menilai dan mengkelaskan pelajar-pelajar mengikut tahap kemampuan masing-masing. Ia dilihat sebagai sistem terbaik untuk mencari bakat, intelektual, dan kebolehan manusia yang terpendam. Namun, kelemahannya yang jelas ialah peperiksaan menilai manusia pada keputusan akhir. Keputusan yang dipengaruhi 1001 faktor. Tidak kira berapa keras sekalipun anda berusaha, keputusan peperiksaan anda pasti terganggu jika berlaku perkara-perkara berikut:


  1. Tidak sihat pada hari peperiksaan.
  2. Tertidur kerana terlalu mengantuk dan penat mengulang kaji.
  3. Semua pen anda kehabisan dakwat.
  4. Bunyi-bunyi bising di luar dewan peperiksaan yang tidak dapat dielakkan.
  5. Tertinggal kalkulator dan pengawas peperiksaan anda pula tiada "kalkulator kecemasan".
  6. dan sebagainya


Dan jelas, faktor-faktor tadi tidak boleh menjadi alasan untuk anda kemukakan pada pemeriksa bahawa anda dapat melakukan lebih baik sekiranya tidak terjadi perkara-perkara yang tidak diingini. Usaha anda tidak sedikitpun diambil kira. Tiada siapa yang menilai berapa lama seseorang itu membaca buku lalu memberikan markah tambahan bagi setiap jam yang diluangkan.


Sahabat pembaca,

Bukan saya bermaksud mengeluarkan hujah-hujah untuk cuba memansuhkan sistem peperiksaan ini. Namun ia membawa saya kepada analisa tentang kehidupan kita pula. Mungkin ada antara anda yang mual membaca saya menulis tentang kehidupan. Tidak puaskah saya bercerita tentangnya? Apa lagi yang tidak cukup dengan hidup ini? Kehidupan saya sudah sangat idealkah sehingga mahu menasihati orang lain?

Jawapan untuk segala persoalan tadi ialah tidak sama sekali. Saya bercerita tentang kehidupan kerana saya sayangkan anda semua. Saya mahu kita sama-sama berjaya. Kehidupan adalah suatu hikmah yang perlu kita terokai. Ia tidak direka untuk manusia hidup dengan gaya stereotaip. Kehidupan itu sendiri suatu ujian. Suatu peperiksaan yang mahu atau tidak, setiap kita harus menempuhinya. Namun siapakah yang menguji kita? Apakah keputusan yang perlu anda dan saya perolehi untuk menjamin kita berjaya with flying colours? Tiada formula khas yang dapat dikeluarkan manusia untuk menentukan seseorang berjaya dalam hidup. Apa yang saya maksudkan ialah, tiada siapa dapat menjamin kehidupan anda cukup indah bila...

  1. Anda menjadi orang terkaya di dunia
  2. Anda punyai isteri paling cantik atau suami paling kacak di dunia
  3. Anda merupakan selebriti terkemuka masa kini
  4. Anda punyai anak-anak yang cantik dan sayangkan anda
  5. dan banyak lagi

Itulah yang menjadi perhatian sosial bila menyebut tentang berjayanya si fulan atau si fulan dalam hidup masing-masing. Berani saya katakan di sini, mana-mana jiwa yang telah perolehi setiap perkara yang saya senaraikan di atas ini, masih tidak menemui kejayaan hakiki suatu ujian bernama kehidupan. Kejayaan dalam kehidupan hanya ditentukan oleh penciptaNya sahaja. Sama seperti dalam peperiksaan, tiada siapa yang layak mengeluarkan skema jawapan dan memberi autoriti kepada pemeriksa-pemeriksa memberi markah kepada skrip-skrip jawapan yang telah dihasilkan oleh pelajar melainkan pensyarah atau guru atau badan yang mengeluarkan soalan peperiksaan tersebut. Mereka yang menghadapi peperiksaan sudah tentu lebih tidak layak lagi.


Begitu jugalah dengan kehidupan. Manusia tidak layak menentukan kejayaan sesama manusia. Tidak layak manusia memberi penilaian kepada kehidupan manusia lain. Hanya Tuhan selayaknya memberi penilaian. Untuk lulus dengan cemerlang, maka perlu anda patuhi apa yang perlu diperbuat dalam kehidupan. Dan ini membawa saya kepada satu lagi persoalan, berkenaan bagaimana kita perlakukan dengan kehidupan kita.


Sepertimana dalam lagu yang saya sertakan dalam entry ini, kehidupan itu suatu yang perlu dicari. Cara manusia menempuhnya berlainan antara satu sama lain. Kita sering mendengar ungkapan "melihat dunia dari mata burung atau dari dalam tempurung". Hasil daripada pembacaan yang terbatas, beberapa penulis terkenal seperti 'Aaidh ibn Abdullah al Qarni, Stephen R Covey dan Dr. Phil menegaskan bahawa kebanyakan insan hidup di dunia atas dasar tindak balas. Kehidupan yang mana suatu tindakan hanya diambil apabila terjadinya sesuatu perkara. Sebagai contoh, kita akan mengulangkaji hanya bila tahu adanya peperiksaan. Kita ke hospital, hanya bila sudah jatuh sakit. Itu hanya elemen-elemen kecil yang membentuk suatu kehidupan yang luas. Bahkan, tidak keterlaluan andai saya mengatakan, kita seolah-olah tidak hidup sekiranya tiada peristiwa-peristiwa tertentu yang menyebabkan kita bertindak. Kehidupan inilah yang kita kenali sebagai hidup tanpa arah tuju. Hidup hanya untuk makan, minum dan tidur sahaja. Hidup tanpa ada tujuan untuk hidup. Tiada misi, tiada visi. Nasib baik masih ada visa, pasport atau kad pengenalan.


Sahabat sekalian,
Andai kita masih terus seperti itu, maka tidak ke manalah kehidupan kita dapat ditujukan. Jadilah anda pelajar sebijak mana pun, jadilah anda ahli sukan sehandal mana pun, jadilah anda pemimpin sekaliber mana pun, jadilah anda pengurus seterurus mana pun atau jadilah anda sesiapa sahaja sekalipun... Seandainya hidup anda hanyalah hasil daripada tindak balas anda terhadap rantaian perisitiwa yang berlaku dalam hidup, maka anda masih memandang dunia dari dalam tempurung. Mungkin masih boleh mengecapi kekayaan, masih boleh kecapi kemahsyuran tetapi adakah itu layak kita kenali sebagai kejayaan?


Maka, kita sepatutnya keluar daripada kepompong kehidupan yang sempit ini kepada suatu pengertian yang lebih luas. Kehidupan yang anda rancangkan untuk diri sendiri. Kehidupan bermisi, bervisi, berwawasan dan bermatlamat. Namun,perlu diingat misi yang kita letak dalam hidup juga penting dalam menentukannya berguna atau tidak.


Design your life forward from your very inside. Do not just have a life that reacts upon circumstances.


Letakkan misi anda untuk berjaya sepertimana yang telah ditetapkan oleh Tuhan pemilik kehidupan ini. Hanya Dia yang akan menentukan sama ada daripada kehidupan kita, mendapat A+ yang membolehkan kita dimasukkan ke dalam syurgaNya atau sekadar mengakhiri kehidupan dengan keputusan D-, yang hanya melayakkan kita ke nerakaNya. Istimewanya Allah ialah, kejayaan kita dalam peperiksaan hidup ditentukan pada usaha dan niat. Bukan pada hasilnya dalam kehidupan itu sendiri. Bukan senang untuk hidup. Tetapi janganlah sampai kita tertipu dengan kehidupan.

Menjadi seorang muslim, hidup anda tidak cukup sekadar atas tikar sejadah sahaja. Tidak lengkap kehidupan anda hanya setelah melunaskan kelima-lima tuntutan rukun Islam. Tidak menjamin anda syurga andai hidup anda hanya untuk dihabiskan di masjid. Seorang muslim perlu punyai matlamat yang lebih besar daripada itu semua.


Sebelum mengakhiri, ingin saya kembali mengajak sahabat-sahabat pembaca merenung kembali 19,20, 25 atau 30 tahun kehidupan kita. Mari sama-sama keluar daripada perangkap kehidupan atas dasar tindak balas. Mari mulakan kehidupan baru. Memulakan suatu yang lebih bermakna. Ini memerlukan usaha dan tawakal kerana tidak semudah itu mengecapi nilai hidup yang sebenar.


Tulisan saya ini tidak cukup untuk memandu anda semua ke arah mencapai erti hidup sebenar. Oleh itu, saya mencadangkan anda memperbanyakkan membaca al-Quran dan membaca 2 buah buku yang alhamdulillah, dapat mengubah paradigma saya sendiri pada kehidupan. Buku-buku tersebut adalah:

  1. Don't Be Sad oleh 'Aaidh ibn Abdullah al-Qarni

  2. 7 habits of highly effective people oleh Stephen R Covey.

Impian saya, moga akan lahir suatu hari nanti satu generasi sehebat generasi para sahabat. Generasi yang sentiasa menasihati kearah kebaikan dan melarang kejahatan. Generasi yang punyai wawasan lebih jauh daripada jaraknya bumi ke matahari. Saya yakin, kita boleh. Namun, pada Pemilik jiwa ini jugalah terletak segala keputusan, segala ketentuan.


Wallahua'lam


"Ke arah melahirkan pemuda-pemudi sehebat generasi para sahabat"
[ ... ]

Wednesday, October 17, 2007

Ironi Aidilfitri

assalamualaikum.


Hari ini, bersamaan 5 syawal 1428 Hijrah sekali lagi telah membuka mata saya tentang banyak perkara. Ia bermula sedari 1 syawal lagi sebenarnya namun baru hari ini saya berkesempatan untuk bercerita tentangnya.


Lagu yang saya sertakan bersama entry ini menceritakan bagaimana keadaan manusia yang ditimpa bencana. Suatu persoalan yang formulanya sukar ditemui walau oleh pakar sains paling hebat sekalipun. Teori pergerakan plat atau gegaran dari teras bumi tidak memberi jawapan yang konkrit. Namun, tidak sukar sebenarnya untuk menjawab persoalan itu. Persoalan yang jawapannya ada pada manusia sendiri. Manusia mahukan kehidupan yang mewah sehingga sanggup bermandi dosa. Mahukan kehidupan yang lebih seronok sehingga maksiat itu bagai senda gurau dianggapnya.

Ironi sungguh apabila mahu mengecapi kesenangan di bumi ciptaan Tuhan, namun pada masa yang sama meletakkan kebencian kepada setiap suruhan dan menyukai pula setiap laranganNya. Manusia seolah-olah seorang budak kecil yang mahukan ayah membelikannya suatu permainan namun pada masa yang sama dia sangat membenci ayahnya itu. Adakah akan terlaksana permintaannya?

Sedar atau tidak, kehidupan manusia penuh dengan ironi. Bacalah apa-apa berita sekalipun, anda pasti akan dapat menghidu bau ironisma(saya tidak pasti suku kata ini wujud atau tidak). Penyakit manusia sememangnya sukar untuk diubat. Dari sebesar-besar isu Junta di Myanmar sehinggalah ke sekecil-kecil isu sambutan hari raya di mana-mana sahaja pasti wujud ironi di mana-mana sudut sekalipun.

Untuk entry kali ini, mari kita merenung beberapa perkara yang ironi tetapi sudah biasa kita lakukan sehingga ia menjadi suatu tabiat pada manusia terutamanya pada umat islam.

  • 1. Seorang muslim akan melenting apabila terdengar sesiapa sahaja sangsi tentang kewujudan Allah. Namun, kebanyakan muslim dalam sedar atau tidak hidup seolah-olah dia sendiri tidak percaya akan Allah. Ditinggalkan suruhan, diamalkan larangan!
  • 2. Mudah sungguh untuk menuding jari pada orang lain dan mengatakan mereka salah. Kita sering mendengar orang berkata Bush kejam, Blair zalim, Sukarno korup, Osama Laden ekstrim. Namun, adakah anda boleh memimpin dengan lebih baik dari mereka seandainya hanya ada anda sebagai pengganti?
  • 3. Hari-hari kebesaran yang dikurniakan Allah adalah untuk kita raikan dengan mengingatiNya. Kedua-dua eid dikurniakan Allah setelah berlalunya zaman jahiliyyah arab untuk mereka memuji-muji Allah tanda syukur atas kemenangan yang dikecapi. Namun umat islam hari ini meraikan eid dengan parti sosial, konsert dan menonton wayang. Dimana ditinggalkan pujian mengingati kebesaran Allah?
  • 4. Kaum wanita dibebaskan oleh Islam dari perhambaan dan kezaliman yang dilakukan kaum lelaki. Pada Islam, wanita perlu dilindungi dan dipelihara oleh kaum lelaki dengan baik. Namun hari ini, ada segolongan wanita yang keras menolak lelaki sebagai pemelihara. Mereka kononnya mampu hidup sendiri. Mahukah mereka ini kembali diperhambakan? Tetapi kali ini oleh sistem barat pula.
  • 5. Manusia dicipta dengan dihias sifat malu. Lumrah manusia tidak suka dimalukan. Namun, manusia kini meletakkan malu bukan pada tempatnya. Tubuh badan tidak malu untuk didedahkan walau dalam iklim sesejuk New Zealand. Namun malu pula untuk menunaikan solat dan membaca al-Quran di hadapan kawan-kawan.
  • 6. Manusia benci benar andai keburukannya diceritakan oleh seseorang diluar pengetahuannya. Namun, manusia itu sendiri suka benar menceritakan keburukan orang pada kawan-kawan lain pula.
Ironi sungguh!!

Sahabat pembaca sekalian,
Itu hanya sedikit daripada suatu senarai panjang perbuatan manusia yang jelek. Apabila berlaku bencana alam di mana sahaja, tidakkah kita mengambil iktibar? Jangan berasa selamat hanya kerana malaysia terletak di luar lingkaran api Pasifik.Itu tidak menjamin anda akan selamat dari murka Tuhan. Renungkanlah firman Allah dalam surah Ali-Imran: 154

." Katakanlah: "Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh."

Semoga menjadi renungan kita bersama. Sampai bilakah perlu kita tunggu untuk berubah, kembali kepada Allah dengan hati tulus suci. Perlukah tanah ini diterbalikkan, atau kita dihujani batu-batu, atau kita dibinasakan dengan suatu pekikan yang dahsyat atau kita ditenggelami banjir paling buruk? Tidak terlalu awal untuk kita kembali ke jalan yang lurus.

Semoga Allah menerima taubat dan munajat hamba-hambaNya yang mencari secebis kerlipan cahaya...
[ ... ]

Thursday, October 11, 2007

Aidilfitri kali ini...

assalamualaikum.

Ramadhan sudah mula mengucapkan selamat tinggal buat sekian kalinya. Ini juga menunjukkan betapa usia kita berlalu begitu pantas sepantas ramadhan meninggalkan kita. Ada yang berjaya memanfaatkannya namun ramai antara kita yang gagal berbuat demikian. Ini terbukti dengan hadis nabi yang bermaksud:

"Berapa ramai yang berpuasa tidak mendapat apa-apa dari puasa tersebut melainkan lapar dan dahaga."

Ucapan syukur tidak terhingga saya ucapkan kerana masih diberi peluang melalui ramadhan tahun ini. Berjaya atau tidak, saya serahkan segalanya pada Allah untuk menentukan.

Kebelakangan ini, saya sering diingatkan tentang perkara-perkara indah yang berlaku sewaktu melalui zaman-zaman "muda" dahulu. Ada masanya saya berasa sedih, gembira, sayu, bangga, hina dan pelbagai perasaan yang sukar untuk digambarkan. Namun, terdapat buruk dan baiknya mengenang perkara yang sudah berlalu ini. Apa yang penting ialah apa yang sedang kita semua lalui kini. Untuk itu, post kali ini saya tujukan khas buat ibu dan ayah, sanak saudara serta semua teman yang sama-sama mengharungi susah dan senang hidup sedari sekolah rendah (S K Kampung Gelam, S K Kubang Ikan dan S K Kuala Pilah), sekolah menengah (Sek Men Agama Persekutuan, Labu), kolej persediaan (KMB) dan kini di menara gading (University of Auckland).

Buat ayah dan ibu, di kesempatan ini abang (nama panggilan di rumah..hehehe) ingin menyusun 10 jari memohon maaf seikhlas hati atas segala salah dan silap. Halalkanlah makan minum anak mu yang jauh di perantaun ini. Perasaan sedih itu sentiasa ada namun abg sembunyikan dengan kegirangan yang ditunjukkan kawan-kawan lain bila menyambut hari raya. Jasa ibu dan ayah tidak pernah akan abg terbayar. Hanya pada Allah abg doakan kesudahan yang baik. Kadang-kadang rasa terkilan bila tak dapat berada di sisi ibu dan ayah ketika sedang menghadapi krisis hidup. Rasa tak adil pada diri abg yang membiarkan ibu, ayah dan adik-adik susah di rumah tapi abg di sini bersenang-lenang. Maafkan abang ibu. Maafkan abang ayah.

Buat abah(nama panggilan utk datuk saya), nenek, mak lang, pak lang, acik,pakcik, pakndak, makndak, uda, pak uda, ucu, mak usu, ateh,pak teh, pak long, mak long dan adik-adik sepupu, abang merindukan saat-saat beraya di Port Dickson (keluarga sebelah ibu saya). Abang rindukan suasana pagi raya bila bersalaman dan masing menitiskan air mata ikhlas tanda memohon kemaafan jauh dari dalam lubuk hati. Rindukan suasana hari "membantai". Rindukan sentuhan sambal kuah kacang nenek, dan rebusan ketupat abah. Maafkan segala kesalahan dan kesilapan yang selama ni terlanjur abang lakukan. Halalkan makan dan minum selama mana abang hidup ni.

Buat mak ngah dan pak ngah sekeluarga, pak long dan mak long sekeluarga serta pak lang dan mak lang sekeluarga (keluarga sebelah ayah), azmir minta maaf andai ada salah dan silap. Doakanlah kejayaan saya di sini.

Buat sahabat-sahabat budiman, maafkan segala salah dan silap. Andai terkasar kata, terlanjur bicara. Tak pernah bermaksud di hati melukai sesiapa.Kepada teman-teman sebaya, perjalanan ini sudah jauh kita tempuh. Sudah tiba masa memungut mutiara berharga menghiasi iman dan peribadi kita. Biar kita kecil pada pandangan manusia tapi, besar kedudukan disisiNya. Kepada adik2, dunia yang anda lihat, tak selalunya indah. Pengalaman yang pahit hadir utk anda pelajari sesuatu. Jangan diperdaya nafsu, jangan ditipu akal dan jangan biar hatimu lemah.

Hidupnya insan menabur bakti, matinya insan meninggalkan kesan di segenap penjuru bumi.


Buat akhirnya, ingin saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan kepada semua, Selamat Hari Raya Aidilfitri.

[ ... ]

Sunday, September 30, 2007

Janganlah kau berasa lemah!!


Wahai kawan,
Entah kenapa
Hari-hari kurasakan ada sahaja yang tak kena
Hari-hari kurasakan diri makin lemah
Hilang tanpa tujuan,
Ku perlu tunjuk arah

Mengapa bila diriku susah
Tiada siapa yang datang menyelamat
Walau diriku kian sesat?

Wahai sahabat budiman,
Janganlah kau berasa lemah
Sedang insan di sekelilingmu memerlukan kekuatan itu

Janganlah diharap pada keluargamu di hujung sana
Kerana mereka juga selalu resah

Jangan kerap mengharap walau pada rakan-rakan sebaya
Mereka juga insan biasa

Tetapi berharaplah pada dirimu sendiri
Kerana sesungguhnya
Dalam diri kerdil ini, terdapat suatu potensi
Yang mampu mengubah seluruh kebejatan yg kau benci

Namun perlu kau yakin dan tahu
Bahawa bukan mudah untuk mencapai semua itu

Dirimu sendiri perlu sentiasa kau perbaiki
Dan pohonlah bantuan Illahi
Kerana hanya Dia yang mengerti
Diri mu dan segala maksud hati

Masanya sudah tiba
Allah tidak akan mengubah dirimu
Dirimu perlu kau ubah sendiri

Berubahlah wahai kawan
Kerna pada dirimu sendiri
Ada jalan penyelesaian...
[ ... ]

Thursday, September 27, 2007

Nasihat Buat Diri Yang Leka...



Wahai Diri,
Lahirmu kerna satu tujuan
Hidupmu bukan sekadar mengecap kenikmatan
Kemanisan dunia tidakkan berkekalan
Jangan sampai kau sesat di hujung jalan.

Wahai diri,
Hari-harimu berlalu tanpa kau sedari
Bulan dan tahun silih berganti
Ramadhan, Syawal... Muharam... Ramadhan kembali
Kehidupan semakin menjauhi
Kematian pula datang mendekati

Wahai diri,
Alam dan makhluk sukar mengasihani mu
Masa turut terus meninggalkan mu
Manusia tidak akan selamanya bersama mu
Yang pasti, hanya Tuhan bisa sentiasa menemanimu

Wahai diri,
Mengapa wujud takbur dan berbangga
Sedang kau hanya satu lagi ciptaan-Nya
Yang tiada upaya
Lemah tidak bermaya

Wahai diri,
Mengapa kau masih ingkar
Berani suruhan dan larangan-Nya kau langgar
Kau nahi yang makruf, kau amar yang mungkar
Sungguh berani kuasa-Nya kau cabar
Mujur Tuhanmu Maha bersabar

Wahai diri,
Mengapa kau biar dirimu terleka
Yakinlah kau akan satu perkara
Setiap amal pasti akan dibalas-Nya
Maka kembalilah ke jalan yang sepatutnya

Wahai diri,
Buanglah ego dan sombong mu
Mintalah keampunan dari Tuhan mu
Andai selamat yang kau mahu
Di hari yang dahsyat dan tidak menentu

Wahai Tuhan, terimalah ampunanku...
[ ... ]

Sunday, September 23, 2007

Kesedaran Ramadhan 2



Assalamualaikum

Saya sertakan sedikit habuan telinga sambil membaca luahan rasa saya di bawah:



Ramadhan kali ini banyak mengubah paradigma saya terhadap ibadah puasa. Sebelum ini, saya sekadar berasa seronok pabila melalui ibadah puasa kerana kemeriahan yang dikecapi ketika berbuka dan solat tarawih. Ditambah pula dengan suasana membeli-belah juadah berbuka serta membuat persiapan menjelangnya hari raya.

Di New Zealand, saya tidak dapat merasakan keseronokan tadi. Suasananya tidak semeriah. Namun, di sinilah saya mengenali dan menghargai ibadah puasa itu sendiri. Ibadah yang secara tidak langsung membawa kita kepada pengukuhan tali persaudaraan. Suatu hubungan yang tidak terselindung di sebaliknya sebarang hasrat buruk. Yang juga dikenali sebagai ukhuwwah.

Namun, ukhuwwah yang dibina itu tidaklah seberapa andai ukhuwwah pada zaman Rasulullah yang menjadi kayu ukuran. Hubungan yang terjalin antara mereka sangatlah erat hinggakan kepentingan sendiri dapat ditolak demi menjaga sahabatnya.

Ini membawa saya kepada satu kisah yang mahsyur. Dalam suatu peperangan, salah seorang sahabat Rasulullah yang sedang terlantar tenat di medan, meminta-minta air untuk diminum. Seorang yang mendengar panggilan itu membawa sedikit air untuknya. Pada ketika perang, segala bekalan terbatas. Ini termasuklah bekalan air walaupun ia sangat-sangat diperlukan. Sebentar kemudian, terdengar pula seorang lagi sahabat mengerang kesakitan dan meminta-minta air. Sahabat yang pertama tadi, pabila mendengarkan panggilan sahabatnya yang sangat-sangat memerlukan air itu, menyuruh si pembawa air untuk pergi kepada sahabat yang kedua tadi. Lalu si pembawa air menuruti kehendak sahabat pertama. Seketika kemudian, terdengar pula seorang lagi sahabat yang sedang terlantar tenat, mengerang kesakitan dan meminta air. Sahabat kedua ini, apabila mendengarkan kesakitan yang ditanggung sahabat ketiga itu, meminta si pembawa air membawakan air tadi kepada sahabat ketiga itu. Alangkah sedih apabila sahabat yang membawa air itu mendapati sahabat ketiga syahid terlebih dahulu sebelum sempat air yang dibawanya singgah di bibir sahabatnya yang merana sakit. Si pembawa air berpaling pula pada sahabat pertama. Lalu dia mengatur langkah pantas supaya sempat air yang dibawa itu diminum oleh sahabat pertama bagi mengurangkan sedikit kesakitan sejak awal tadi. Namun, sahabat pertama juga syahid sebelum sempat minum walau seteguk. Sahabat kedua tadi turut pergi menemui Allah sebelum sempat minum air yang diminta.

Kisah ini menunjukkan betapa para sahabat berpegang kepada hadis Rasulullah yang bermaksud,

Daripada Abu Hamzah Anas ibn Malik r.a, Nabi SAW bersabda, "Seseorang kamu tidak benar-benar beriman sehinggalah dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri"


Dan menunjukkan betapa dalamnya mereka memahami firman Allah dalam surah al-Hujurat yang bermaksud:

10. Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.


Persaudaraan yang dibina atas dasar akidah. Tidak meletakkan apa-apa syarat keduniaan padanya. Persaudaraan inilah yang seterusnya memberi kekuatan kepada masyarakat untuk bekerjasama dan terus maju dalam arus zaman masing-masing. Hassan al-Banna pernah mengatakan bahawa kekuatan umat islam terletak pada tiga perkara:
  1. Iman
  2. Ukhuwwah
  3. material (harta, senjata, teknologi dll.)
Perhatikanlah bahawa dua kekuatan pertama adalah iman dan juga ukhuwwah. Kemajuan teknologi diletakkan pada tangga yang bawah sekali antara yang tiga. Tapi perlu diingat, iman dan ukhuwwah yang menyebabkan kekuatan sesuatu masyarakat bukanlah sembarangan iman dan ukhuwwah. Iman yang terbina menyebabkan mereka berfikir dan bertindak di luar kotak logik duniawi. Ukhuwwah yang terjalin sekukuh cerita yang saya persembahkan sebentar tadi. Mampukah kita mencapai itu semua?


Sahabat pembaca sekalian.
Sejarah telah membuktikan banyak perkara. Ketamadunan Rom dan Parsi yang terkenal dengan kekuatan tentera serta kemewahan telah dijatuhkan oleh umat Islam yang sentiasa fakir dan dha'if terhadap dunia. Sejarah juga membuktikan bagaimana Islam pula sebagai suatu tamadun dibinasakan ketika para pemimpinnya berlumba-lumba mengejar kemewahan. Oleh itu, saya benar-benar skeptik apabila para pemimpin mana-mana masyarakat mahupun negara cuba membawa panji kemajuan kepada rakyat dengan mencanang-canangkan slogan kemewahan. Mewah tidak semestinya = maju. Negara maju ditentukan oleh sikap dan kualiti pada karakter setiap masyarakat. Bukan terletak kepada jumlah lrt, airbus 380, pesawat pejuang F-16 dan bangunan tertinggi yang mampu kita bina.

Khalifah Umar abd Aziz adalah salah seorang khalifah pada zaman empayar Bani Umayyah yang telahpun melunaskan janji Rasulullah. Pernah pada suatu masa Rasulullah telah berjanji pada seorang sahabat ('Adi bin Hatim) tentang tiga perkara. Salah satunya ialah menjanjikan bahawa Islam akan menjadi mewah, dengan harta yang melimpah-ruah sehinggakan tiada siapa yang layak menerima zakat lagi. Namun kehidupan Khalifah itu sendiri sangat zuhud. Padanya, harta hanya akan melalaikan sehingga beliau sanggup untuk meninggalkan isterinya sendiri seandainya kehidupan mewah yang ingin dikecapi isterinya. Allah pasti akan memberikan kemenangan kepada masyarakat yang tidak punyai "wahn" dalam diri.

Sahabat sekalian.
Tentu sukar bukan untuk membawa kemajuan seandainya kita perlu mengubah karakter setiap manusia? Bersempena Ramadhan ini kita sebenarnya dapat memulakan usaha ke arah itu. Ramadhan mengajar kita konsep pengorbanan yg suci. Pengorbanan yang tiada tersirat padanya seekor udang pun disebalik setiap helaian mi. Itulah yang saya dapati di sini. Dan setelah berhari-hari memikirkan, mungkin itulah formula yang membawa kepada kemajuan agama dan bangsa. Kemajuan yang dibawa oleh para pemuda yang tidak pernah takut dengan pengorbanan. Yang meletakkan kepentingan diri di belakang sekali selepas segala keperluan agama dan masyarakat dipenuhi. Yang bersedia hidup susah untuk orang lain. Yang hanya mahu memberi dan tidak mengharap untuk menerima selain dari Tuhannya.



Formula pengorbanan itu jugalah yang diguna pakai kebanyakan tokoh-tokoh hebat yag tidak mengenal islam pun untuk maju ke hadapan. Ambil contoh Isaac Newton yang terkenal dengan pelbagai teori kejuruteraannya. Saya pasti bukan kesenangan hidup yang membawa beliau kepada penemuan pelbagai "ground breaking research" pada zamannya. Bahkan, pelbagai jerih-perih harus ditempuh hanya untuk beroleh suatu hukum sains yang kita sama-sama aplikasikan pada hari ini. Antara hukum Newton yang terkenal ialah daya berkadar terus dengan perubahan momentum suatu jisim atau lebih dikenali sebagai F=ma.



Tokoh islam telah membuktikan perkara ini sedari zaman Rasulullah lagi. Pada zaman pemerintahan Kerajaan Islam Abbasiyyah, seorang tokoh optik yang terkenal telah dilahirkan. Beliau ialah ibn-Haitham. Pada masa beliau sedang asyik dengan kajian, beliau telah dihukum bunuh oleh pemerintah pada masa itu atas sebab-sebab tertentu. Hinggakan ibn-Haitham terpaksa berlakon sebagai seorang yang kurang waras hanya untuk meneruskan kehidupan dan kajiannya agar dapat dimanfaatkan oleh umat islam dan manusia secara amnya. Ini membuktikan betapa beliau berusaha keras bukan untuk manfaat diri sendiri sahaja malahan untuk kesejahteraan ummah. Saya yakin, bukan kemasyhuran dan harta yang berkoyan yang menjadi matlamatnya membuat kajian. Beliau terkenal dengan hasil kajiannya tentang pembedahan katarak serta pembuktian bahawa cahaya bergerak lurus.

Sahabat sekalian,
Kita boleh memulakan perubahan dengan kembali membetulkan pandangan kita terhadap dunia ini. Kita perlu sama-sama mengenal pasti bahawasanya kita tidak boleh hidup goyang kaki. Berusahalah dengan apa cara sekalipun untuk sama-sama mencapai matlamat memajukan ummah dan anak bangsa.

Ramadhan adalah masa yang paling sajak untuk kita melahirkan sifat pengorbanan. Mari kita mulakan dengan mengorbankan sedikit daripada harta yang ada untuk memberi orang makan ketika berbuka. Janganlah diharap dengan apa yang diberi, kita akan menerima dengan lebih banyak. Harapkanlah balasan hanya dari Yang Maha Pemurah. Marilah kita korbankan sedikit tenaga buat membantu manusia yang memerlukan. Paling kurang, alihkanlah apa-apa sahaja yang menghalangi laluan jalan orang lain. Mulakanlah dari sini. Saya pasti, kita semua dapat menuju ke suatu matlamat yang lebih besar iaitu ke arah membangunkan ummat islam di Malaysia menjadi suatu masyarakat yang mampu mengatasi mereka di Amerika, Jepun dan Eropah. Sejarah telah membuktikan, islam mampu menawan dunia suatu masa dahulu. Mengapa tidak sejarah ini kita ulangkan kembali?

Semoga Ramadhan kali ini melahirkan lebih ramai pemuda yang berkesedaran...
[ ... ]

Thursday, September 20, 2007

Mari Berbuka

Assalamualaikum..

Berada di perantauan membuat saya sering rindukan suasana berbuka di kampung halaman. Meriah sungguh tatkala menunggu minit-minit akhir sebelum berkumandangnya azan maghrib. Bagi menghilangkan rasa rindu yang teramat sangat itu, BElia Cergas Auckland (BECA) cawangan Railway Campus :) dengan sukacitanya mengadakan majlis berbuka puasa (potluck) khas untuk semua pelajar muslimin di Auckland.

Untuk maklumat lanjut, sila rujuk poster di bawah:



Saya mengajak semua warga pelajar Malaysia di Auckland bagi menjayakan majlis ini. Mari kita kembalikan suasana berbuka sepertimana di tanah air tercinta. Sebarang pertanyaan, boleh diajukan terus kepada pengurus program, saudara idris mohamed.

Semoga diberkati Allah sentiasa.

wassalam

"Jaga-jaga diri kita
Jangan sampai jadi hamba
Jaga-jaga diri kita
Kita ini orang merdeka
Hanya hamba pada Allah yang Esa"

- adaptasi dari lagu anak-anak kita, M.Nasir-
[ ... ]

Friday, September 14, 2007

Kesedaran Ramadhan 1

Assalamualaikum

Sambil membacakan entry kali ini, saya hidangkan anda semua sebuah lagi koleksi lagu ramadhan yang saya ada. Semoga merancakkan lagi usaha kita dalam mengejar limpahan rahmat Tuhan di bulan penuh keberkatan ini.



Hari ini, maka bermulalah hari pertama puasa bagi rakan-rakan di seluruh New Zealand. Oleh yang demikian, marilah sama-sama kita panjatkan syukur buat yang ke sekian kalinya kerana masih ditemukan dengan Ramadhan. Adakah kita benar-benar bersedia menyambut kedatangan bulan kemuliaan ini?

Sahabat sekalian,
Bagi kebanyakan kita, Ramadhan ini sekadar satu bulan di mana makan dan minum tidak dibenarkan pada siang hari manakala kita akan bersama-sama menunaikan solat sunat tarawih pada malamnya pula. Saya ingin rakan-rakan mengambil sedikit masa ini untuk kembali merenungkan, adakah itu sahaja tujuan Allah mengurniakan kita dengan Ramadhan?

Setiap kali berjalan ke universiti, saya sering terfikir, apakah benar saya tergolong di kalangan orang yang beruntung? Apa lagi yang saya inginkan? Makan, pakai, tidur semuanya cukup. Masih tidak beruntungkah? Untuk menunjukkan betapa beruntungnya kita, mari tonton sebuah klip pendek.



Sahabat sekalian,
Janganlah kita terkeliru dengan perkataan beruntung itu sendiri. Perlu kita sama-sama ingat bahawasanya Allah itu Maha Adil. Bukanlah kanak-kanak di Afrika, Palestin, Indonesia mahupun di mana-mana sahaja meminta untuk hidup susah. Bahkan, jika mahu dibandingkan usaha mereka untuk hidup, jauh lebih tinggi berbanding kita sendiri. Tinggalnya mereka dalam khemah-khemah, keperluan asas yang terpaksa dicatu dan kesihatan yang tidak menentu antara ujian mereka hanya untuk meneruskan kehidupan. Pada mereka, dunia ini tidak lebih dari suatu tempat mereka mengharung kepayahan hanya untuk meneruskan nyawa yang dikandung badan.

Kita pula lain ceritanya. Kita mengeluh bila baju yang dipakai kotor terkena minyak makanan. Mengeluh bila sedikit terlewat menerima biasiswa. Mengeluh bila makanan yang kita terima, kurang sedikit daripada orang lain. Mengeluh bila makanan yang ada di NZ tidak sesedap apa yang ada di Malaysia. Alangkah remehnya perkara yang kita keluhkan.

Adanya Ramadhan membolehkan kita sama-sama merasakan kesusahan sahabat-sahabat lain itu. Jika benar kita menghayati ramadhan, saya pasti kita dapat membentuk suatu peribadi yang mulia.

Pernahkah kita memikirkan, apa hikmahnya Allah menjadikan perbezaan taraf hidup manusia sejagat? Pernahkah kita fikir, mengapa agaknya kita dibiarkan hidup senang, manakala ada orang lain di suatu tempah beribu batu dari sini yang sedang menderita?

Sahabat sekalian,
Cuba bayangkan satu situasi.
Pada suatu hari, seorang rakan anda menerima sebuah panggilan telefon daripada salah jurujual terkemuka tanah air. Mari ikuti perbualan mereka:

penjual : Assalamualaikum. Selamat pagi encik.

sahabat : Waalaikumussalam. selamat pagi kembali. Encik cari siapa?

penjual : oh, saya sebenarnya dari sebuah syarikat kenderaan terkemuka, Proton.

sahabat : Proton?!!? Ada apa-apa yang tidak kena dengan saya ke encik? Saya tak pernah kutuk2 proton encik.

penjual : Encik jangan bimbang. Proton yang kini sudah melancarkan kereta terbarunya sedang mengadakan promosi hebat. Dan encik adalah salah seorang yang bertuah untuk menerima tawaran promosi ini.

sahabat : iyeke? (dengan muka berseri-seri dan senyum lebar sehingga mencecah telinga)

penjual : dengan promosi ini, encik boleh membeli sebuah kereta proton Perdana dengan harga RM 100 sahaja!

tiba-tiba talian terputus....

sahabat : hello.. hello.. encik..encik..

sahabat terus meletak telefon...

sahabat : aduh, melepas peluang aku nak dapat kereta tu dengan harga yang gilerr punya murah

Bayangkan anda berada di tempat sahabat anda itu. Adakah anda akan mempercayai tawaran sehebat itu? Jika tawaran itu memang benar-benar ada, adakah anda pasti anda akan dibiarkan untuk membeli kereta itu dengan harga yang murah gilerr tanpa perlu melakukan apa-apa selepas itu?

Sahabat sekalian,
Fikirkanlah, apakah kesenangan yang kita nikmati ini diberikan dengan tanpa ada apa-apa tujuan? Sekali lagi ingin saya ingatkan, Allah itu Maha Adil. Pasti ada hikmahnya manusia diciptakan dalam keadaan sebahagiannya senang, sebahagiannya lagi susah. Saya berharap para pembaca sekalian fikirkanlah apa mesej yang cuba saya sampaikan dalam entry kali ini.

Salah dan silap harap dimaafi. Bersamalah kita menjalani ibadah puasa dengan sempurna.

Ke arah memanfaatkan Ramadhan dengan lebik baik...

[ ... ]

Saturday, September 8, 2007

Welcome my special guest...




assalamualaikum..

Sambil membaca entry saya pada kali ini, marilah kita sama-sama mendengarkan lagu Ramadhan dalam bahasa arab. Saya minta mana-mana sahabat yang dapat terjemahan kepada lagu ini untuk berkongsi dengan saya dan seterusnya akan saya kongsikan dengan semua sahabat pembaca.



Hari ini, 26 shaaban 1428 menandakan semakin hampirnya kita dengan ramadhan, bulan penuh barakah, penuh rahmat, kaya dengan kebaikan, miskin dengan kejahatan, tersangat istimewa dan sebagainya. Ia juga merupakan suatu bulan yang punyai satu hari yang bersamaan dengan seribu bulan. Ramadhan merupakan hari di mana umat islam seluruhnya diwajibkan berpuasa pada siang hari dan di malamnya pula Allah kurniakan pelbagai peluang beribadah seperti solat tarawih dan qiamullail. Bulan yang mana terikatnya syaitan-syaitan durjana.

Saya pasti kenyataan-kenyataan di atas tidak asing lagi kepada sahabat pembaca sekalian. Itulah yang kita dengar setiap kali berkunjungnya Ramadhan setiap tahun. Namun, seramai mana antara kita yang mengambil apa yang ada di sebalik setiap kelebihan yang telah Allah kurniakan itu?

Cuba bayangkan satu situasi. Ketika kecil ataupun pada usia remaja, ramai antara kita akan diupah oleh ibu dan ayah untuk melakukan kerja-kerja rumah seperti membersihkan halaman, membasuh kereta, mengecat rumah dan sebagainya. Tujuan mereka mengupah, bukanlah atas sebab menambahkan perbelanjaan kita. Namun, tujuan asal mereka adalah bagi melatih anak-anak mereka melakukan kerja-kerja itu. Latihan itu kemudiannya akan membentuk karakter positif seperti bersungguh-sungguh dan sabar. Mungkin ada yang diupah atas sebab-sebab lain. Tetapi pada saya, mengupah atas tujuan selain dari melatih anak-anak, akan sekadar menyiapkan kerja-kerja itu tanpa ada kesan pada anak itu sendiri. Bahkan, mungkin negatif pula sikapnya pabila diminta melakukan tugasan.

Sahabat sekalian,
Kelebihan-kelebihan yang Allah kurniakan kepada kita pada bulan Ramadhan ini, bukan sekadar untuk menambahkan simpanan pahala buat bekalan kita di suatu hari yang dahsyat kelak. Namun, tidak kurang pentingnya juga, Allah mahu melatih kita menjadi individu yang punyai karakter-karektor seorang muslim sejati. Seorang muslim sejati bukanlah mereka yang hanya duduk di masjid, banyak membaca Quran dan sebagainya. Muslim bererti seorang yang tunduk patuh pada ajaran Allah iaitu Islam. Pada tahap ini, saya harap rakan-rakan sudah mengerti bahawa islam itu lebih daripada aktiviti ritual semata-mata.

Manusia ini terdiri daripada 2 unsur asas iaitu jasad atau fizikal dan roh. Kebanyakan manusia hanya memenuhi tuntutan fizikal mereka tanpa menghiraukan apa yang berlaku pada roh itu. Roh itu dibiarkan kosong sehingga dibiar mati walau pada zahirnya, manusia ini masih hidup. Sedikit pembacaan, telah membawa saya kepada beberapa konklusi tentang kehidupan manusia yang akan saya ceritakan sebentar lagi.

Sahabat sekalian,
Saya sering bertanya kepada sebahagian sahabat, apakah perbezaan antara Karekter dan Personaliti seorang manusia. Antara jawapan-jawapan mereka ialah:
  1. Sama sahaja
  2. Karakter ialah sifat manusia, personaliti ialah perbuatan.
  3. Karakter menunjukkan akhlak, personaliti ialah apa yang timbul drpd akhlak itu.
  4. dan sebagainya
Namun mengikut kefahaman saya sendiri, secara mudahnya "character is what you are while personality is what you do and say." Konklusi ini lahir daripada buku The 7 habits of highly effective people tulisan Stephen R Covey yang saya sedang berusaha untuk menghabiskannya =) . Karakter adalah akhlak atau peribadi anda manakala personaliti adalah perkara-perkara seperti kemahiran berkomunikasi, ketrampilan, gaya pemakaian dan sebagainya. Stephen turut menyatakan kejayaan sebenar hanya akan lahir dengan mempunyai karakter berkualiti, bukan personaliti. Personaliti itu boleh dibuat-buat manakala karakter perlu kepada latihan dalaman, kesedaran rohani. Dalam erti kata lain, bagi membentuk karakter, kita perlu kepada pengisian rohani.

Perkara ini tidak bercanggah sama sekali dengan apa yang disarankan oleh Islam. Islam sangat-sangat melarang sifat hipokrit dan cakap tak serupa bikin. Firman Allah dalam surah As-Saff ayat 2 & 3.

2. Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?
3. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.

Dapat kita lihat bahawa, betapa Islam menekankan kita mengamalkan apa yang kita perkatakan. Membentuk seorang manusia berjaya, akan hanya lahir daripada dalaman yang mantap. Luaran tidak membawa apa-apa harga tanpa dalaman yang cantik.

Bersyukurlah sahabat sekalian dengan Ramadhan yang Allah kurniakan. Yang Maha Pengasih memberi kita peluang membentuk akhlak dan iman secara intensif bagi membolehkan kita mencapai kejayaan yang sebenarnya pada bulan ini. Kelemahan umat Islam secara keseluruhannya akan dapat dicapai apabila masing-masing punyai karakter sepertimana yang digambarkan oleh Rasulullah dan para sahabat.

Oleh yang demikian, marilah kita sama-sama mengambil peluang ketika Ramadhan ini untuk melatih dan mengisi rohani agar dipenuhi cahaya iman dan islam. Cahaya iman dan islam ini yang akan seterusnya membentuk individu sehebat para sahabat dan tabi'en yang telah membuktikan pada Pencipta kita bahawa hidup mereka adalah sepertimana yang dinyatakan dalam surah al-An'am: 162

162. Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.

Marilah kita sama-sama berdoa agar Ramadhan kali ini akan membentuk individu-individu yang membolehkan Islam kembali menguasai alam sejagat sejagat sepertimana gemilangnya ia pada zaman Rasulullah sehinggalah sebelum kejatuhan khilafah yang terakhir.

Welcome my special guest. Welcome Ramadhan...

wassalam


[ ... ]

Tuesday, August 21, 2007

Mari fikirkan

assalamualaikum.

Hari ini, 21/8/2007 telah dinobatkan sebagai hari al-Quds sedunia. Saya pasti ramai yang maklum tentang masjid al-Quds. Hari al-Quds sering diwar-warkan oleh ayatollah Khomeini, pemimpin syiah di Iran. Namun janganlah kita ambil pegangan akidahnya kerana itu ternyata sekali salah dalam islam yang suci ini. Namun, ambillah semangat kecintaan pada tanah Palestin yang ditunjukkan dan ketegasan untuk menghapuskan kuasa Zionis.



Hari ini, saya ingin kita sama-sama renungkan satu isu yang menjadi perbualan hangat di kalangan penduduk melayu di Malaysia. Di kala bahang hangat sambutan kemerdekaan semakin terasa, pelbagai isu besar pula timbul. Isu2 yang timbul kebelakangan ini, tidak boleh diambil enteng kerana ini akan menyebabkan perpecahan dikalangan rakyat yang sudah dikenali dengan kesepaduannya. Saya pasti semua cukup maklum tentang video berbau racism seperti yang diterbitkan oleh Namewee dan beberapa laman web dan blog lain yang rata-ratanya membenci sikap Melayu. Lebih tidak enak pabila sering dikaitkan kelemahan melayu itu dengan Islam. Kasihan mereka ini, tidak faham dan tidak tahu membezakan antara Islam yang sungguh cantik dengan muslim yang tidak berapa cantik perangai dan pendiriannya.

Ingin saya tegaskan di sini sahabat sekalian, Melayu itu tidak lemah disebabkan Islam. Malahan bangsa ini pernah menjadi suatu bangsa yang bergerak maju seiring majunya kerajaan besar Islam iaitu kerajaan Turki Uthmaniyyah. Namun, saya sendiri masih cuba mencari-cari fakta-fakta berkenaan hubungan Kerajaan Melayu Melaka dan Kerajaan Islam Turki UThmaniyyah. Saya minta rakan-rakan yang punyai sumber kepada fakta ini, untuk bersama-sama berkongsi dengan saya.



Sahabat sekalian,

Melayu itu bukanlah selamanya bangsa yang "layu". Kita pernah menjadi suatu bangsa yang gah di bumi. Gah dengan Islam dan gah dengan ketuanan Melayu yang tidak bercanggah dengan Islam. Namun kini, banyak yang telah merosakkan status itu. Melayu kini sinonim dengan MALAS, DUIT KOPI, WARONG MAPLE dan macam-macam lagi. Fikirkan, sahabat. Janganlah leka dengan keselesaan yang kita kecapi kini. Kita perlu buat sesuatu! Sesuatu itu bukanlah mengembalikan cemuhan mereka yang membawa panji racism dengan kata-kata yang lebih kasar lagi. Namun, perjuangan perlu kita mulakan dengan membaiki keadaan orang melayu sendiri. Bawalah Islam yang sebenar. Nescaya anda akan dihormati. Saidina Umar pernah berkata,

"Mulianya kita (bangsa arab) hanya kerana Islam"

Firman Allah dalam surah al-Baqarah: 208

"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu."

Bagi mengakhiri entry kali ini, mari hayati suatu sajak yang dituliskan oleh Dr. Mahathir Mohamad berkenaan perjuangan kita yang masih belum selesai. Seterusnya, saya selitkan video bertemakan sajak itu. Terima kasih saya ucapkan kepada seorang sahabat dari
Christchurch kerna berkongsi video dan sajak ini di blognya.


Perjuangan yang Belum Selesai.

Sesungguhnya tidak ada yang lebih menyayatkan
dari melihat bangsaku dijajah
tidak ada yang lebih menyedihkan
dari membiarkan bangsaku dihina


Air mata tiada ertinya
sejarah silam tiada maknanya
sekiranya bangsa tercinta terpinggir
dipersenda dan dilupakan


Bukan kecil langkah wira bangsa
para pejuang kemerdekaan
bagi menegakkan kemuliaan
dan darjat bangsa
selangkah beerti mara
mengharung sejuta dugaan


Biarkan bertatih
asalkan langkah itu yakin dan cermat
bagi memastikan negara
merdeka dan bangsa terpelihara
air mata sengsara
mengiringi setiap langkah bapa-bapa kita


Tugas kita bukan kecil
kerana mengisi kemrdekaan
rupanya lebih sukar dari bermandi
keringat dan darah menuntutnya


Lagi pula apalah ertinya kemerdekaan
kalau bangsaku asyik mengia dan menidakkan,
mengangguk dan membenarkan,
kerana sekalipun bangganya negara
kerana makmur dan mewahnya,
bangsaku masih melata
dan meminta-minta di negaranya sendiri


Bukan kecil tugas kita
meneruskan perjuangan kemerdekaan kita
kerana rupanya selain memerdekakan,
mengisi kemerdekaan itu jauh lebih sengsara


Bangsaku bukan kecil hati dan jiwanya
bukankah sejak zaman berzaman
mereka menjadi pelaut, pengembara
malah penakluk terkemuka?
Bukankah mereka sudah mengembangkan sayap,
menjadi pedagang dan peniaga


Selain menjadi ulama dan
ilmuan terbilang?
Bukankah bangsaku pernah mengharung
samudera menjajah dunia yang tak dikenal
Bukankah mereka pernah menjadi
wira serantau yang tidak mengenal
erti takut dan kematian?
Di manakah silapnya hingga bangsaku
berasa begitu kecil dan rendah diri?
Apakah angkara penjajah?
Lalu bangsaku mulai
melupakan kegemilangan silam
dan sejarah gemilang membina empayar


Tugas kita belum selesai rupanya
bagi memartabat dan
memuliakan bangsa
kerana hanya bangsa yang berjaya
akan sentiasa dihormati


Rupanya masih jauh dan berliku jalan kita
bukan sekadar memerdeka dan mengisinya
tetapi mengangkat darjat dan kemuliaan
buat selama-lamanya


Hari ini, jalan ini pasti semakin berliku
kerana masa depan belum tentu
menjanjikan syurga
bagi mereka yang lemah dan mudah kecewa


Perjuangan kita belum selesai
kerana hanya yang cekal dan tabah
dapat membina mercu tanda
bangsanya yang berjaya


Dr. Mahathir Mohamad
Mei 1996




[ ... ]

Saturday, August 11, 2007

Bong Karim, Merdeka dan...



assalamualaikum..

Bangunlah kasih, umat Melayu
Belahan asal satu turunan
Bercampur darah dari dahulu
Persamaan nasib jadi kenangan

Semangat yang lemah dibuang jauh
Jiwa yang kecil kita besarkan
Yakin percaya, iman pun teguh
Zaman hadapan, penuh harapan

-Hamka-


Saya kira, tajuk di atas tidak perlu saya huraikan lagi dengan lebih lanjut. Pernah sekali saya dihampiri oleh seorang rakan lalu berkata, " aku bosan betul. Time dekat2 merdeka ni, sume orang buh status YM, 'betulkah kita sudah merdeka', 'kita sebenarnya masih dijajah' dan macam-macam lagi la. Kalau macam tu, sampai bila kita betul2 merdeka ?" Pada satu sudut, mungkin benar apa yang dikatakan itu. Kebanyakan kita - termasuk saya sendiri - sering mempersoalkan kemerdekaan kita. Mempersoalkan itu mudah. Namun, apa yang kita lakukan bagi menjawab persoalan itu yang lebih penting dan lebih sukar dilaksanakan. Setuju?

Tanggal 31 Ogos merupakan suatu detik gemilang yang patut dibanggakan oleh warga Malaysia secara keseluruhannya. Namun sangat sidikit di kalangan kita yang berminat unutk mengetahui bagaimana susah-payah mereka yang terdahulu berjuang demi kemerdekaan ini. Nama-nama seperti Tunku Abdul Rahman, Tun Hussein Onn dan lain2 lagi sudah pastinya dikenali semua. Tanggal 31 Ogos itu bagaikan sambutan hari lahir yang kedua bagi kebanyakan kita. Tetapi, tahukah kita kemerdekaan yang dikecapi hari ini, hasil daripada pelbagai proses perjuangan, kebangkitan yang tidak terlepas daripada dihiasi penyeksaan, tekanan, sabotaj dan sebagainya. Ia bukan suatu proses yang mudah seperti mudahnya kita menganjurkan sambutan hari Merdeka di sekolah-sekolah atau universiti masing-masing.

Hari ini, ingin saya ceritakan sedikit berkenaan seorang tokoh kemerdekaan yang masih lagi hidup, namun tidak berapa dikenali ramai. Jauh tidak popularnya tokoh ini jika mahu dibandingkan dengan Mawi, Rosyam Nor dan Siti. Tokoh ini tidak pernah pula mendapat "Anugerah Tokoh Kemerdekaan paling Popular." Maafkan saya kiranya ayat saya berbau sindiran-sindiran tajam. Tujuan saya tidak lain memberi tamparan hebat kepada jiwa rakan-rakan dan jiwa saya juga.

Bong Karim atau nama sebenarnya Karim Bakar, merupakan seorang tokoh kemerdekaan yang kini berusia 84 tahun. Si pejuang tua ini suatu masa dahulu pernah mengharungi umur-umur semuda kita. Sedari bangku sekolah rendah lagi, beliau sangat benci tanah airnya dijajah oleh British. Semangat untuk membebaskan negara itu sudah mekar walaupun pada usia kita semua leka dengan Doraemon dan Power Rangers.

Pemikiran dan semangat beliau banyak dipengaruhi pejuang kemerdekaan terdahulu daripadanya seperti Dol Said, Mat Kilau, Dato' Bahaman dan lain-lain lagi. Semangat ini tidak dibiarkan terpendam sahaja. Tidak juga sekadar diluahkan melalui kata-kata kosong. Lalu, Bong Karim menyertai sebuah parti yang pada British berhaluan kiri, berfahaman sosialis dan ada pula yang menganggap parti itu parti pengganas dan membawa idea-idea komunis. Angkatan Pemuda Insaf (API) merupakan salah satu parti di bawah naungan Parti Kebangsaan Melayu Malaya (PKMM) yang ahlinya terdiri daripada golongan pemuda pada masa itu. Bong Karim tidak terkecuali daripada menjadi salah seorang pemimpin kuat dalam API.

API yang ditubuhkan pada tahun 1946 menjadi nadi kepada Bong Karim untuk bergerak. Beliau yang kini sudah tidak mampu berjalan sempurna pernah menjadi salah seorang Melayu yang digeruni Mat Salleh-Mat Salleh yang kononnya hebat itu. API yang agak aggresif-sesuai dengan ahlinya yang terdiri di kalangan pemuda- dikhuatiri dapat memberi nama buruk pada PKMM (tertubuh pada tahun 1941). Lalu PKMM mengambil langkah selamat dengan menjauhkan diri daripada dikaitkan dengan API.

Bong Karim tidak pernah terlepas daripada dilabel sebagai pengganas. Beliau dikenali British kerana begitu aktif dengan kegiatan melatih pemuda-pemuda API bagi menyediakan mereka dengan kemahiran-kemahiran bertempur secara guerilla. Pernah pada suatu masa, beliau melatih 1000 orang pemuda berusia dalam lingkungan 15-18 tahun dalam latihan ketenteraan di Melaka.

Namun sahabat sekalian, kita perlu lihat apa yang dilakukan itu bukanlah atas dasar melakukan keganasan. Itu merupakan langkah persediaan yang diambil sekiranya perjuangan melalui perbincangan damai dan mata pena tidak memberi apa-apa kesan. Langkah yang di ambil itu, saya kira sangat bijak kerana memang itulah lumrahnya. Janganlah kita dahului apa-apa urusan dengan keganasan. Itu tidak akan menyelesaikan masalah.

API mengalami zaman kejatuhannya apabila ada antara ahlinya dikaitkan dengan Parti Komunis Malaya (PKM). Akhirnya, British punyai 1001 alasan pada masa itu untuk memenjarakan semua pemimpin kuat API dan ini termasuk Bong Karim sendiri.

Bong Karim pernah dipenjarakan di pelbagai pusat tahanan dan pernah juga dijatuhkan hukuman gantung sampai mati atas sebab dikaitkan dengan PKM. Namun, berkat solat dan doanya, diberi keizinan oleh Allah untuk terus hidup sehingga hari ini kerana hukuman gantung itu dibatalkan.

Sekitar 50-an, beliau pernah betugas dengan British sebagai penterjemah. Pernah juga beliau ditawarkan modal untuk membuka perniagaannya sendiri. Namun, Bong Karim yang tidak tamak pada harta, tidak pula kempunan pada kemewahan tidak mahu menerima tawaran yang baginya sangat memalukan itu. Tidak sanggup beliau jualkan semangat membebaskan negara dengan harga yang sangat murah. Firman Allah dalam surah an-Nahl:95

95. Dan janganlah kamu tukar perjanjianmu dengan Allah dengan harga yang murah, sesungguhnya apa yang ada di sisi Allah, itulah yang lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.


Tidak lama kemudian, beliau kembali dipenjarakan dan dibebaskan buat ke sekian kalinya pada tahun 1952. Beliau juga kurang berpuas hati dengan kemerdekaan yang dikecapi atas beberapa sebab. Antaranya, biarpun kita diisytihar merdeka, dalam banyak perkara lain, kita masih terikat dengan British. Yang paling ketara ialah sistem perundangan yang tidak melambangkan 100% kita bebas dari genggaman British. Beliau juga agak terkilan dengan pertukaran nama Malaysia daripada nama asalnya iaitu Tanah Melayu semasa pengisytiharan pada tahun 1963. Pertukaran nama itu seolah-oleh hilangnya ketuanan Melayu pada tanah air sendiri.

Sahabat sekalian, mungkin tidak perlu saya huraikan berkenaan kisah pejuang kemerdekaan ini. Semoga kita sama-sama cuba mengambil sesuatu daripada biografi pendek tokoh yang "kurang terkenal" ini.

Sebelum mengakhiri, mari sama-sama menghayati iklan kemerdekaan terbaru dr PETRONAS


Rujukan untuk entry kali ini diambil dari http://web5.bernama.com/events/merdeka50/news.php?id=245499

wassalam

Ke arah menjana pemikiran belia kritis, pelaksanaan berkesan.
[ ... ]

Monday, July 30, 2007

Akan amankah?


Apa Yang Kupinta ~ Fadwa Touqan ( Sasterawan Palestin)

Tiada lain yg kupinta
selain mati di negaraku
hancur menjadi tanah
menyuburkan rumpai
memberi nyawa
kepada sekuntum bunga
yang akan dipetik
seorang kanak-kanak negaraku


apa yang kupinta
adalah untuk terus
bersama negaraku
sebagai tanah
rumpai
sekuntum bunga….


Assalamualaikum.

Palestin, sebuah negara yang tidak perlu saya perkenalkan lagi kepada semua. Entry ini saya tujukan kepada semua sahabat yang berbangga dengan islam yg anda anuti dan iman yang anda pertahan. Isu ini hanya relevan untuk mereka yang boleh merasakan ikatan atau paling kurang ketahui kita punya tanggung jawab terhadap saudara-saudara kita yang sama-sama berpegang pada ikatan akidah yang satu di Palestin.

Sejarah Palestin ini bermula sejak ratusan tahun dahulu. Namun saya bukanlah org terbaik untuk mengungkap satu-persatu sejarah negara yang dianggap tanah suci namun pada masa yang sama penuh dengan konflik ini.

Saya hidangkan para pembaca dengan suatu klip pendek berkenaan perjuangan saudara saya dan anda juga di Palestin. Saya tidak pernah rasa jemu menonton klip ini malahan setiap kali menontonnya, semangat saya semakin berkobar-kobar, memberontak supaya diri ini melakukan sesuatu. Tidak senang dan tenang rasanya diri ini bersenang-lenang manakala ada saudara saya nun di sana disembelih, dihina, diperkosa dan dianiaya tanpa sedikit perasaan belas pihak penzalim.


Saya harap klip pendek itu dapat memberi gambaran kasar kepada anda jerih-perih dibuang daripada negara sendiri. Jumaat lepas saya berpeluang mengikuti talk yang disampaikan oleh George Galloway. Bagi yang tidak mengenalinya, sila klik di sini. Mendengar "ceramah" yang disampaikan membuatkan saya rasa malu dengan diri sendiri dan malu dengan umat islam di serata dunia. Bagaimana boleh terjadi seorang MP dari British ini lebih mengetahui dan lebih perihatin tentang apa yang sedang berlaku di Palestin. Lebih ironi apabila dia dengan yakin mengatakan isu Palestin ini sentiasa berada dalam hati dan bermain-main di bibir umat Islam semuanya. Andai benar apa yang dikatakan, sudah pasti tiada umat Islam yang sekadar islam pada nama.


Sedarkah kita semua bahawa konflik di Palestin ini hanya akan berakhir apabila umat islam di Palestin khususnya dan di serata dunia amnya mengambil hanya islam sebagai cara hidup. Seorang rabi yahudi pernah berkata,


"Janganlah umat Islam bermimpi untuk mengalahkan Yahudi sehingga bilangan mereka yang solat subuh berjemaah di masjid bersamaan bilangan umat Islam ketika solat Jumaat."

Moche Dayan (bekas menteri pertahanan Israel) berkata:

"terdapat 3 kelemahan umat islam kini yang ketara. Pertama, tidak mengkaji sejarah umat Islam dahulu. Kedua, tidak punyai perancangan yang baik. Ketiga, MALAS..."

Saya fikir, dua keterangan yang saya quote daripada 2 tokoh yahudi itu cukup mencelikkan mata anda semua bahawa secara tidak langsung, konflik di Palestin berpunca dari kelemahan kita juga yang sama-sama membawa islam ke mana-mana. Baik di Malaysia, New Zealand, Australia, United Kingdom, Ireland, Amerika mahupun dimana sahaja tempat anda berada.


Tidakkah kita rasa malu bila ada pihak2 fundamentalis, ekstremis yahudi mengetahui bahawa ramai umat Islam yang malas solat subuh?? Kalau solat pun di rumah. Itu pun subuh gajah. Ntah-ntah subuh dinosaur.


Tidakkah kita rasa malu bila puak-puak yahudi itu tahu yang umat Islam tidak mengkaji sejarah sendiri?? Sebaliknya sibuk dengan perkembangan bintang bola sepak, pelakon dan penyanyi yang tidak pernah hirau pun mengenai diri kita. Sejarah membawa kita mengenali peribadi seterusnya mendidik kita mengenai ketamadunan. Mengajar kita erti kehidupan. Apa pula yang di ajar oleh Beckham yang baru berpindah ke Amerika, Liverpool yang disarati pemain berkaliber, Mawi yang putus tunang dan bintang AF lelaki terbaru kene sampuk???!!??


Tidakkah kita rasa malu bila pengganas zionis tahu yang umat Islam hidupnya tidak tersusun. Segalanya dibuat dengan sambil lewa. Tidak pernah merancang sesuatu aktiviti dengan baik. Bila lebuh raya lambat dibina, semua orang akan menuding jari pada pihak pengurusan yang tidak tersusun dan korup. Orang yang menuding jari itu pula bagaimana? Stokin pun kadang-kadang lupa di mana letaknya...


Tidakkah kita rasa malu bila puak yang menganiaya saudara-saudara kita di Palestin itu mengatakan umat Islam MALAS?!? Bila diminta sertai program2 pembinaan sahsiah dan jatidiri, pada ketika itu datang sakit perut. Badan yang sakit, tiba-tiba jatuh demam. Assigment pula hanya dibuat 1 jam sebelum due. Kalau tak tahu buat, tiru member sudeeh..


Sahabat sekalian, masanya sudah tiba untuk mengambil tindakan dan bukan sekadar menyalahkan orang lain sahaja. Sampai bila borak-borak kosong kita yang menyalahkan pergaduhan HAMAS-Fatah boleh menyumbang ke arah keamanan? Sampai bila kita mahu menyalahkan orang-orang Arab yang tidak mahu membantu Palestin? Sembang-sembang itu tidak akan membawa faedah kepada mana-mana pihak sekalipun.


Kini, kita perlu mengatur langkah yang lebih bijak dalam menangani masalah ini. Sama-sama menyemai kesedaran dan menyanggah segala yang buruk dikatakan oleh Moche Dayan dan rabi yahudi tadi. Bermulalah dengan membaiki diri sendiri. Mulalah mengkaji sejarah islam. Susunlah segala urusan agar lebih teratur. Tanamkan sikap bersungguh-sungguh dan rajin. Paling praktikal sekali, marilah kita bersama-sama menyemai cinta kepada berjemaah dalam solat. Mungkin anda tidak nampak kesan kepada perubahan yang anda lakukan ini secara langsung terhadap keamanan Palestin. Namun cuba bayangkan sekiranya umat Islam di seluruh dunia bersama-sama berubah seiring dengan perubahan kita. Saya pasti, tiada siapa yang berani memijak kepala kita lagi. Pada saat itulah, kemenangan akan kembali berpihak kepada Islam di mana sahaja. Baik di Palestin, Iraq, Chechnya, Indonesia,Pakistan dan sebagainya.


Sebelum mengakhiri mari sama-sama hayati serangkap puisi karangan S. Othman Kelantan bertajuk Epilog Suatu Perjuangan.


Terlewatkah?
Menerka bahaya
yang datang menggila
menyepikan episod duka
epilog perjuangan
prolognya perpaduan
serumpun manusia yang aman.


Ke arah menjana pemikiran belia kritis, pelaksanaan berkesan.

[ ... ]

Thursday, July 26, 2007

Pantun Nasihat

Assalamualaikum


Alhamdulillah, selamat bertemu kembali saya ucapkan kepada sahabat pembaca sekalian.


Menjadi seorang penulis blog, menyedarkan saya tentang pelbagai perkara. Antaranya ialah bagaimana menulis mengikut kehendak pembaca yang terdiri daripada pelbagai jenis manusia. Namun saya pasti akan satu perkara, kebanyakan kita memilih untuk membaca entry yang tidak terlalu panjang namun mencapai maksud.


Bagi meneruskan penulisan, suka untuk saya membawa rakan-rakan kembali menghayati bait-bait indah pantun nasihat.


Angin teluk menyisir pantai
Hanyut rumpai di bawah titi
Biarlah buruk kain dipakai
Asal pandai mengambil hati


Pantun ini mengemukakan dua pengajaran penting untuk kita sama-sama renungkan.

  1. Sifat merendah diri
  2. Menjaga hubungan baik sesama manusia

Tampak mudah, namun sejauh manakah kita mengamalkannya? Merendah diri merupakan suatu sifat mulia yang sepatutnya setiap manusia miliki. Manusia merupakan salah satu daripada jutaan makhluk Tuhan. Makhluk Tuhan meliputi segala yang wujud di alam semesta ini, baik sebesar-besar galaksi, mahupun sekecil-kecil semut. Namun yang menghairankan, manusialah antara makhluk Tuhan yang paling angkuh.

Renungilah firman Allah dalam surah Luqman : 18


18. "Dan janganlah Engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah Engkau berjalan di bumi Dengan berlagak sombong; Sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang Yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.



Seterusnya ialah kepentingan menjaga hubungan baik sesama manusia. Sukar untuk kita sama-sama bayangkan keadaan kita pabila dibiarkan keseorangan dalam suatu tempat yang tiada manusia lain tinggal di dalamnya. Sudah sunnahNya menentukan kita perlu hidup saling bantu-membantu. Jangan sesekali rasa bakhil untuk berkorban sedikit bagi kesenangan orang lain. Sebaik-baik bantuan untuk sahabat lain pula ialah dengan memberikan peringatan agar kita sama-sama hidup dalam keadaan terpandu. Bukan sekadar hidup untuk menghabiskan saki-baki usia yang dikurniakan kepada kita.


Sebagai penutup, renungi pula petikan pantun yang seterusnya:


Bandar baru Seberang Perai
Gunung Daik bercabang tiga
Hancur badan tulang berkecai
Budi yang baik dikenang juga


Semoga sedikit peringatan ini untuk kita sama-sama amalkan.


Ke arah menjana pemikiran belia kritis, tindakan berkesan


[ ... ]

Thursday, July 12, 2007

Aktiviti kami

Bismillah..
Assalamualaikum wbt..

Hari ini, saya tidak bermaksud menulis apa-apa untuk kita sama-sama renungkan. Entry kali ini sekadar ingin berkongsi sebuah video yang memberi gambaran kasar universiti-universiti sekitar New Zealand serta kehidupan pelajar Malaysia yang belajar di University of Auckland dan Auckland University of Technology.

Video ini sebagai suatu tanda penghargaan saya buat rakan-rakan yang telah sama-sama mengharungi susah senang sepanjang tempoh pembelajaran di negara orang ini. Ucapan terima kasih buat sahabat yang tidak jemu-jemu memberikan bantuan, nasihat, dorongan, sokongan dan sebagainya. Semoga ikatan ukhuwwah yang sudah kita jalinkan menjadi semakin teguh hari demi hari. Bersama-sama kita mendoakan yang terbaik buat semua

Semoga anda mendapat sesuatu daripadanya.






Rast, Maafkan Diriku

Suatu ketika kita bersama
Melukis mimpi indah
Setia bersama tempuhi segala
Mewarna suka duka
Masa berlalu menguji kita
Keegoanku menyala sengketa

Maafkanlah diriku oh teman
Kerna melukakanmu
Di manakah dirimu oh teman
Ku rasakan kehilanganmu
Sekian lama mencari
Namun kau tak ku temui

Jalanan ini
Ku rasakan sepi
Tanpa kau di sisi
Satu persatu
Langkahku membatu
Kenangan lalu membeku

Saat kau pergi penuh kecewa
Angkuh diriku menurut rasa

Saban hari ku berdoa
Pada yang Kuasa
Kita kan bersua
Untukku menebus segala

Kau terus ku jejaki
Namun kau tak ku temui

  • Untuk download, sila klik di sini
  • Video ini juga boleh didapati dalam laman Google Video. Sila klik di sini
[ ... ]

Sunday, July 8, 2007

Dari mana hendak ke mana?

Assalamualaikum

Setelah sekian lama pemilik blog ini menyepi, kini muncul kembali bagi meneruskan tugas menyampaikan peringatan untuk diri sendiri dan kepada khalayak pembaca yang lain. Kita telah melalui perbincangan dalam pelbagai aspek di dalam blog ini. Saya sentiasa berdoa agar matlamat saya untuk bersama-sama sahabat pembaca yang lain ke arah pembentukan diri yang lebih baik tercapai dengan izinNya.

Dari mana hendak ke mana? Saya amat berharap sahabat pembaca mendapat sedikit input daripada hasil tulisan saya yang tidak seberapa berkenaan menginsafi kejadian kita dalam 2 entry sebelum ini. Input itu kini, perlu kita cernakan dalam amalan hidup seharian. Bercerita tentang hidup seharian, saya selalu terfikir mengapa kebanyakan manusia (termasuk saya sendiri) tidak dapat menggunakan masa 24 jam yang kita ada dengan sebaiknya. Sedangkan, hayat kita sebenarnya sangatlah pendek. Kita tidak tahu pun sebenarnya sampai bila hayat masih diberi izin dikandung badan. Oleh itu, bukankah lebih baik andai kita dapat menggunakan hari-hari yang kita lalui dengan penuh manfaat?

Teringat saya pada suatu kisah berkenaan para sahabat yang telah mendahului kita dengan kehidupan yang penuh jaya. Pada suatu hari, seorang sahabat Rasulullah pergi berjumpa dengan Saidina Umar bagi mendengar perihal bagaimana beliau menjalani kehidupan setiap hari. Maka berkata Umar,

"Apabila aku hidup di pagi hari, aku tidak mengharap akan hidup sampai ke petang".

Seterusnya sahabat tersebut berlalu dan menuju ke arah Saidina Abu Bakar pula bagi menanyakan perihal yang sama yang ditanyakan pada Saidina Umar. Berkata Abu Bakar,

"Apabila aku menghela satu nafas, aku tidak berharap untuk menghela nafas yang seterusnya".

Kita pula bagaimana? Bukan sahaja yakin akan hidup seharian, malah meletakkan angan-angan yang panjangnya menjangkau puluhan tahun pula. Tidak salah meletakkan angan-angan, namun biarlah kene pada tempatnya. Kalaulah angan-angan kita sekadar mahukan kereta dan rumah yang lebih besar, maka akan sia-sialah kehidupan kita. Ada orang kata, angan-angan adalah permulaan kepada setiap cita-cita. Tetapi, masalah kita sekarang, angan-angan itu tidak membawa kita kemana-mana pun. Marilah kita sama-sama mengambil mutiara Rasulullah dan para sahabat.

Kehidupan yang berjaya hanya berlaku bila kita meletakkan matlamat jangka masa panjang yang melibatkan pembangunan manusia walaupun setelah kita tiada lagi. Itulah yang dilakukan oleh Rasulullah dan para sahabat sehingga tersebarnya islam ke serata pelosok dunia. Taburkanlah usaha ke arah membawa pembaikan kepada kehidupan manusia sejagat. Walau kesan yang kita tinggalkan tidaklah seberapa, namun itulah bekalan kita pada hari di mana semua umat manusia akan mengetahui pengakhiran masing-masing.


Sahabat pembaca, sejarah telah membuktikan bahawa manusia sentiasa mencari suatu sistem yang membawa kepada pembangunan manusia dan ketamadunan. Namun, hampir semua sistem yang dicipta manusia akan hanya membawa keuntungan kepada pihak-pihak tertentu sahaja. Yang lain pula, akan dibinasakan, dihenyak, ditindas dan dirosakkan! Lahir islam, menunjukkan yang sebaliknya. Islam mampu membawa ketamadunan manusia di samping memberi keadilan kepada setiap makhluk yang hidup melata di atas muka bumi. Maka dengan itu, jelaslah bahawa lahirnya kita dari Allah. Allah pula telah menetapkan islam sebagai cara hidup. Dan berpandukan islam, maka kepada Allah jugalah kita akan kembali dengan jayanya.

Sebentar tadi, kita telah sama-sama perhatikan bagaimana para sahabat tidak meletakkan harapan yang tinggi untuk hidup lama. Implikasi kepada hal yang demikian ialah mereka akan berusaha mencapai matlamat pembinaan sahsiah diri dan pembentukan kehidupan dan ketamadunan manusia dengan habis upaya pada hari yang mereka sedang lalui. Sudah tentu, usaha yang dicurahkan adalah sangat besar memandangkan masing-masing mahu menyediakan diri sebelum bertemu dengan Pemilik Hari Pembalasan kelak.

Sebelum mengakhiri entry kali ini, marilah sama-sama kita hayati kata-kata Saidina Ali,

"Tidak ada kebaikan ibadah yang tidak ada ilmunya dan tidak ada kebaikan ilmu yang tidak difahami dan tidak ada kebaikan bacaan kalau tidak ada perhatian untuknya."

Wallahua'lam

Ke arah menjana pemikiran belia kritis dan pelaksanaan berkesan.






[ ... ]

Saturday, June 16, 2007

Hebatkah Manusia Revisited...

Assalamualaikum..

Sahabat sekalian, sebagai salah seorang dari ribuan juta manusia yang masih diberi kesempatan menghirup udara segar pemberian Yang Maha Pengasih ini, membuat saya rasa terpanggil untuk menyambung hasil tulisan mengenai seni ciptaan manusia. Sepertimana yang saya sebut dalam entry yang lepas, kehidupan manusia ini mudah hanya kerana dimudahkan oleh Penciptanya. Sistem tubuh manusia yang sungguh kompleks ini, tidak salah jika saya katakan, mustahil ada seorang manusia pun yang mampu mengawalnya dengan sempurna menggunakan akal mereka yang sedar. Oleh itu, maka layakkah manusia berasa bongkak sekiranya mereka menyedari bahawa sebenarnya mereka tidak dapat menguasai sepenuhnya walaupun tubuh mereka sendiri. Wallahua'lam.

Jika sebelum ini, saya banyak menyentuh mengenai apa yang ada dalam tubuh manusia, kali ini, dengan izinNya saya akan menceritakan barang sedikit berkenaan bagaimana tubuh kita berinteraksi dengan alam sekeliling.

Sahabat sekalian, orang kata, untuk mempelajari suatu ilmu dengan lebih berkesan, tidak cukup dengan sekadar kita membaca sahaja. Pembacaan jika disusuli dengan amalan atau perbuatan, akan membuahkan suatu dapatan yang lebih berkesan. Untuk itu, saya ingin mengajak kalian bersama-sama saya berhenti seketika daripada melakukan apa sahaja yang kalian sedang lakukan. Tarik nafas dalam-dalam, dan cuba hargai setiap sedutan udara yang anda ambil itu. Lontarkan pula pandangan anda pada tubuh yang diselaputi kulit. Betapa cantik ciptaan kulit itu yang bertujuan bukan sekadar menutupi organ2 yang sungguh kompleks di dalamnya, malahan mengandungi jutaan reseptor dan bulu roma yang punyai tugas masing-masing. Dongakkan pula pandangan, buka tirai kamar, dan hayatilah pemandangan di luar sana. Apakah setiap perkara yang wujud di sekeliling kita itu, tiada gunanya? Atau sebenarnya, setiap zarah...(ya, saya maksudkan zarah yang kecil tu...) wujud di alam sekeliling ini semata-mata untuk berbakti kepada manusia?
Ingin saya bawa anda, sama-sama menyingkap dengan penuh penghayatan suatu kalimah yang diturunkan oleh Allah, dalam kitabNya; surah al-Baqarah:30

"Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi."

Seterusnya, firman Allah dalam surah an-Naml:62

"Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi"

Berdasarkan pada 2 kalimah di atas, saya pasti kini, atau mungkin lama sebelum ini kalian pembaca sedar akan peranan manusia sebagai khalifah di muka bumi. Menjadi khalifah bermakna menjadi ketua atau pemimpin di muka bumi. Menjadi khalifah tidak semestinya anda perlu menjadi seorang yang mampu menguasai segala-galanya. Berdasarkan pembacaan saya yang tidak seberapa, khalifah juga bermaksud seseorang yang memakmurkan sesuatu. Maka ini lebih tepat dan bersesuaian dengan kita semua yang sudah semestinya dalam pelbagai sudut dan segi, mampu menyumbangkan sesuatu untuk kemakmuran dunia. Namun, entry kali ini tidak bermaksud menyentuh mengenai peranan atau methodologi ke arah memakmurkan dunia. Saya lebih suka untuk membawa diri saya dan kalian pembaca sekalian menumpukan fikiran kita ke arah mengenali kejadian jasad dan roh yang mengalir subur di dalamnya.

Kembali kepada firman Yang Maha Pengasih dalam surah an-Naml di atas, membawa suatu peringatan yang sungguh penting untuk kita sama-sama hayati. Sepertimana yang telah dibincangkan, sesungguhnya kemudahan yang kita kecapi dalam kehidupan hanya diperolehi atas rahmatNya yang mahu memudahkan kehidupan kita. Janganlah kita menyempitkan definisi "menghilangkan kesusahan" dalam ayat di atas hanya pada situasi kita dihindarkan daripada musibah. Renungkanlah, setiap saat pada kehidupan kita ini sebenarnya telah dimudahkan olehNya. Sesungguhnya, saya benar-benar tidak mampu memberikan gambaran yang terbaik berkenaan bagaimana pemurahnya Tuhan yang menciptakan ini.

Sahabat sekalian, alam atau suasana di mana kita hidup kini telah diciptakan khas buat saya dan anda semua. Kajilah pada setiap sudut kejadian di dunia ini, pasti anda akan mendapati bahawasanya kita diletakkan dalam dunia yang mempunyai suhu, kandungan udara, tekanan, air, cahaya dan lain-lain sumber yang sangat sesuai untuk manusia serta makhluk dunia lain yang sama-sama hidup di dalamnya.

Jika sebentar tadi anda telah menghayati hirupan udara dengan penuh syukur, apakah anda sedar bahawa sebenarnya kita hidup dalam lautan udara? Namun lautan ini tidak melemaskan malahan tanpanya, kita akan lemas. Rasanya, kalian tidak memerlukan pada fakta dari mana-mana sumber untuk menyedari yang manusia tidak mampu hidup walau untuk beberapa minit tanpa udara ini. Itulah hakikatnya. Tapi, kita sering terlupa akan besarnya nikmat ini, kerana sering taking it for granted. Cuba tutup hidung dan mulut anda untuk beberapa minit, dan saya pasti dengan cara ini, kita dapat meletakkan nilai kelebihan udara itu pada tempat yang lebih tinggi.

Udara yang padanya terdapat komposisi pelbagai jenis gas berlainan ini punyai banyak lagi tujuan lain ia diciptakan. Antara lain, lautan udara ini memberikan tekanan pada tubuh kita untuk tujuan keseimbangan. Keseimbangan di sini bermaksud imbangan tekanan cecair dalam badan. Anda semua pasti pernah pada suatu ketika mempelajari subjek sains yang menghuraikan bagaimana keadaan cecair berubah apabila tekanan udara berubah. Tekanan yang turun atau naik, boleh mengubah suhu dan isipadu cecair yang padanya dikenakan perubahan tekanan tersebut. Tekanan yang tidak sesuai pada tubuh boleh menyebabkan saluran darah yang terdapat di segenap tubuh anda pecah terburai....

Melontarkan pandangan di luar sana, pasti anda sedar akan langit yang diciptakan berlapis-lapis. Setiap lapisan memainkan peranan masing-masing dalam membantu manusia hidup di dunia ini. Pada setiap lapisan, kelajuan udara yang bergerak di dalamnya juga berlainan. Pergerakan udara di mana kita berada di dalamnya ini amatlah tenang. Berada sedikit di atas, kelajuan udaranya jauh lebih deras berbanding pada permukaan bumi. Seandainya lapisan ini tidak disusun sekemasnya, anda sendiri boleh membayangkan bagaimana kucar-kacir keadaannya. Berdasarkan fakta-fakta sahih, udara yang bertiup 5 batu di atas paras laut boleh mencapai kelajuan 200 batu sejam. Ribut, angin taufan, typhoon dan sebagainya yang diklasifikasikan manusia sebagai bencana alam yang dahsyat pada hakikatnya hanya mencapai kelajuan 75 batu sejam. Sahabat pembaca sekalian, tiada manusia atau apa jenis kehidupan sekalipun yang mampu hidup apabila ditiup oleh udara selaju 200 batu sejam itu walaupun untuk satu tempoh yang singkat.


Sedikit peringatan ini semoga dapat menyedarkan kita, betapa lemahnya manusia. Setiap saat pada kehidupan ini perlu kita syukuri dan gunakan sebaiknya. Terlalu banyak kelebihan yang telah diberikan kepada kita, dengan tujuan kita dapat hidup di atas muka bumi ini, dan melaksanakan tanggungjawab masing-masing sebagai hamba kepada Yang Maha Pencipta.

Keadaan kita ini tidak ubah seperti seorang pekerja dengan majikannya. Bagi membolehkan seorang pekerja melaksanakan tugasan dengan baik, majikan akan menyediakan pekerjanya itu dengan pelbagai kemudahan. Gaji yang lumayan, kereta, insurans, perlindungan kesihatan, bonus dan sebagainya. Dengan tersedianya semua kemudahan tadi, sudah tentu majikan mahukan pekerjanya mencapai yang terbaik. Pekerja yang baik, sudah pasti akan menyumbangkan segala keringat, kemahiran dan kebijaksanaan yang ada bagi memenuhi prestasi kerja yang telah ditetapkan oleh majikannya. Majikan pula sudah pasti bertambah sayangnya pada majikan ini dan terus mengurniakannya dengan bermacam lagi kemudahan.

Sekarang, bayangkan pula seorang pekerja lain yang malas, sombong, kurang bijak dan berlagak lebih besar daripada majikannya sendiri. Kerja-kerja yang diberi tidak pernah diselesaikan, sering pula melakukan perkara yang tidak disukai oleh majikannya, namun masih menggunakan dan mahukan lebih banyak daripada segala insentif yang sudahpun dikecapi. Lebih teruk lagi, pekerja ini tidak mengiktiraf pula majikan ini. Malangnya si majikan, sering diumpat, difitnah dan dihina pula. Jika anda menjadi majikan kepada pekerja ini, apa agaknya yang akan anda lakukan padanya?

Fikirkanlah sahabat sekalian. Fenomena rekaan tadi hanya berhubung seorang pekerja dan majikannya. Apa sangatlah nilai kelebihan yang diberikan oleh majikan itu jika hendak dibandingkan apa yang telah dikurniakan Pencipta setiap diri kita ini. Namun, masihkah kita mahu berasa bongkak dan tidak mahu melaksanakan segala suruhanNya dan meninggalkan segala laranganNya? Setiap kelebihan itu, datang hanyalah daripadaNya. Mulakanlah hidup kita selepas ini dengan penuh rasa syukur dan rendah diri. Bagi mengakhiri tulisan kali ini, saya sisipkan suatu video yang cukup memberi makna pada diri ini. Semoga ia turut memberi manfaat pada anda semua...




p/s: saya mengalu-alukan anda berkongsi semua hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini kepada sahabat-sahabat lain seandainya anda mendapati ia baik untuk semua. Saya hanyalah manusia kerdil yang masih merangkak namun berkeinginan menyambung perjuangan mereka yang terdahulu...



[ ... ]

Saturday, June 9, 2007

Manusia yang "HEBAT"

Assalamualaikum. Alhamdulillah, dengan berkat keizinanNya, dapat saya curahkan sekali lagi apa yang tersirat jauh di dalam hati ini kepada khalayak pembaca sekalian. Jika entry-entry sebelum ini saya lebih suka menyeru rakan-rakan pembaca ke arah memikirkan masalah umat sejagat, namun pada kali ini izinkan saya membawa anda bersama-sama menyelami ke dalam diri kita yang kerdil ini. Dalam membentuk diri yang mempunyai peribadi tinggi, kita perlu terlebih dahulu kenal dengan diri sendiri. Tahu apakah bidang kuasa kita terhadap diri kita sendiri.



Apakah anda benar-benar mengenali diri anda? Sejauh mana anda mengetahui selok-belok diri anda? Apakah kita benar-benar mengawal segala sistem dalam badan kita sehingga kita dapat menjalani kehidupan sepertimana yang kita jalani kini? Sebenarnya, pernahkah anda fikirkan semua soalan yang saya persoalkan tadi???


Menjadi manusia itu sendiri merupakan suatu nikmat yang tidak ternilai harganya. Tidak perlu saya perjelaskan bagaimana proses kejadian manusia kerana saya pasti ada antara khalayak pembaca yang jauh lebih arif daripada saya sendiri. Maklumlah, saya hanya menuntut pelajaran berkaitan kejuruteraan mekanikal. Namun, apa yang ingin saya kongsikan di sini ialah hakikat yang sering kita lupakan sebagai seorang manusia, secara sedar atau pun tidak...







Gambar yang tertera di atas adalah rajah yang sangat ringkas berkenaan anatomi manusia. Anda semua pastinya sedar bahawasanya kita adalah suatu makhluk yang sangat kompleks. Itulah sebabnya ramai manusia yang rasa bongkak dengan diri mereka sendiri menyedari hakikat bahawa mereka berpotensi untuk melakukan pelbagai perkara. Lebih melampau bila ada antara manusia yang mahu menindas dan manguasai manusia lain hanya atas alasan mereka lebih istimewa berbanding orang lain.



Masalah yang saya sebut di atas banyak berlaku pada era pemerintahan Adolf Hitler yang mengagung-agungkan idea nazisme nya. Bahkan, Inggeris yang menganjurkan program lawatan sambil menjajah ke negara kita tidak lama dahulu turut memakai idea yang sama, iaitu atas kelebihan yang mereka ada, mereka perlu menguasai manusia lain. Namun, itu bukanlah isi asal entry pada kali ini. Pada kali ini, saya ingin membawa anda sama-sama menyedari hakikat "LEMAHNYA" kita sebagai manusia ini.



Sahabat sekalian, potensi manusia sememangnya besar. Sudah ada manusia yang sampai ke bulan. Ada pula yang berjaya menghantar alat pemantau ke planet lain. Di sebalik segala kehebatan yang kita nampak dengan mata kasar ini, manusia sebenarnya sangat lemah hinggakan apa yang berada di dalam tubuh sendiri pun tidak mampu manusia mengawalnya.


Apabila kita bernafas, mampukah kita sendiri mengarahkan pergerakan udara itu ke dalam paru-paru? Adakah kita sendiri yang menentukan pergerakan setiap injap dan pam yang ada di dalam jantung supaya memenuhi keperluan oksigen tubuh kita dalam keadaan yang berbeza-beza? Jantung kita yang bergerak tanpa henti, 24/7 ini, akan mampukah kita kawalkan ketika sedang tidur lena di tengah malam?




Apabila kita makan, mampukah kita sendiri mengarahkan tubuh kita untuk menukarkan makanan yang dimakan kepada zat-zat yang kita perlukan? Atau paling kurang pun, mampukah kita mengarahkan makanan yang kita makan ke perut? Kita sendirikah yang mengawal jumlah pengeluaran segala macam rembesan bagi membolehkan pencernaan makanan berlaku?







Apabila kita mendengar, adakah kita berkuasa mengubah frekuensi bunyi yang diterima oleh telinga? Sekiranya kita tidak berjaya mendengar, mampukah kita meningkatkan sensitiviti tulang tukul, rakap dan andas supaya kita mendengar? Pernahkah kita mengambil berat ketika menyeimbangkan kedudukan tubuh kita, bagaimana percaturan yang dibuat oleh apparatus vestibular dan rakan-rakan organ lain?







Apabila kita melihat, sejauh mana sebenarnya kita sendiri berupaya mengawal jumlah cahaya yang masuk ke dalam mata menerusi lapisan kornea itu? Apakah kita mampu mengawal kemasukan cahaya dan bagaimana mata berfungsi dalam membentuk objek 3-dimensi? Mampukah kita sendiri menentukan bila kita perlu melihat sesuatu dalam 3-dimensi atau 2-dimensi?







Sahabat sekalian, persoalan-persoalan yang saya kemukakan tadi hanyalah sebahagian kecil daripada hakikat kompleksnya sistem tubuh manusia ini. Saya bukan mahu anda mencari jawapan bagaimana setiap proses berlaku. Saya hanya berniat memimpin kalian bersama-sama dengan saya menyedari bahawa kita hanyalah insan yang lemah.



Tubuh kita dicipta olehNya dalam keadaan semua organ mampu bekerja secara automatik dan mampu pula berinteraksi dengan baik sesama "mereka". Cubalah anda bayangkan mata yang tidak mahu bekerjasama dengan otak. Anda mungkin dapat melihat tetapi tidak dapat menilai sesuatu situasi. Bayangkan pula telinga yang tidak mahu berinteraksi dengan mulut. Anda mungkin boleh mendengar, namun ucap balas anda mungkin tiada kaitan dengan apa yang anda baru sahaja perdengarkan. Bayangkan pula kaki yang tidak mahu bekerjasama dengan anggota tubuh yang lain. Tak tahulah ke mana agaknya tubuh ini akan diarahkan. Segala interaksi ini dilakukan melalui akal manusia yang sangat sempurna ciptaanNya. Tetapi segala interaksi yang saya sebutkan tadi adalah interaksi yang kita lakukan melalui akal yang sedar. Percaya atau tidak, terdapat ribuan lagi interaksi yang berlaku sesama anggota tubuh yang dilakukan tanpa kita sendiri menyedarinya. Sebagai contoh, interaksi paru-paru dan jantung, perut dan sistem usus, telinga dan mulut, tangan dan saluran darah, dan banyak lagi.



Sahabat sekalian, andaikan kita terpaksa mengawal semua organ melalui akal yang sedar ini, agaknya mampukah kita hidup sepertimana hari ini? Setiap hari kita dibebani masalah pelajaran, projek yang tidak pernah putus-putus, assignment yang bersusun, masalah nasi tidak cukup di rumah,masalah isteri yang dimarahi di pejabat (khas buat seorang sahabat..hehehe), masalah dengan cleaner dan macam-macam lagi. Itu semua sebenarnya perkara-perkara yang sangat mudah untuk diselesaikan oleh akal anda. Namun, kita masih terus merungut dengan kehidupan yang kita hadapi sekarang. Kononnya apa yang kita ada masih lagi tidak cukup untuk disyukuri.



Sahabat sekalian, mudahnya kehidupan kita pada hari ini hanya kerana dipermudahkan oleh Pencipta. Tetapi, kita semua perlu ingat bahawa setiap kelebihan yang dikurniakan ini, perlu dibayar dengan suatu harga. Harga di mana ramai manusia cuba mencari apakah nilainya? Bagaimana perlu ia dibayar? Kebanyakan manusia kini gagal menemui jawapannya. Lebih ramai lagi yang langsung tidak mempedulikan apakah setiap kelebihan yang dikecapi itu ada harganya. Bagaimana pula dengan anda? Malanglah kita sekiranya kita adalah mereka yang langsung tidak peduli apakah nilainya kelebihan ini. Paling kurang, jadilah kita mereka yang cuba mencari jalan bagaimana membayar harga setiap kelebihan. Tidak saya nafikan, jawapannya bukanlah semudah ABC.......



Ke arah menjana pemikiran belia kritis dan pelaksanaan berkesan.



p/s: maafkan segala kesilapan penggunaan istilah di dalam entry kali ini. saya minta anda rujuk sumber yang lebih sahih untuk maklumat yang lebih tepat.





Powered by ScribeFire.

[ ... ]
 

©2009 Makna Hidup | by TNB