Tuesday, August 21, 2007

Mari fikirkan

assalamualaikum.

Hari ini, 21/8/2007 telah dinobatkan sebagai hari al-Quds sedunia. Saya pasti ramai yang maklum tentang masjid al-Quds. Hari al-Quds sering diwar-warkan oleh ayatollah Khomeini, pemimpin syiah di Iran. Namun janganlah kita ambil pegangan akidahnya kerana itu ternyata sekali salah dalam islam yang suci ini. Namun, ambillah semangat kecintaan pada tanah Palestin yang ditunjukkan dan ketegasan untuk menghapuskan kuasa Zionis.



Hari ini, saya ingin kita sama-sama renungkan satu isu yang menjadi perbualan hangat di kalangan penduduk melayu di Malaysia. Di kala bahang hangat sambutan kemerdekaan semakin terasa, pelbagai isu besar pula timbul. Isu2 yang timbul kebelakangan ini, tidak boleh diambil enteng kerana ini akan menyebabkan perpecahan dikalangan rakyat yang sudah dikenali dengan kesepaduannya. Saya pasti semua cukup maklum tentang video berbau racism seperti yang diterbitkan oleh Namewee dan beberapa laman web dan blog lain yang rata-ratanya membenci sikap Melayu. Lebih tidak enak pabila sering dikaitkan kelemahan melayu itu dengan Islam. Kasihan mereka ini, tidak faham dan tidak tahu membezakan antara Islam yang sungguh cantik dengan muslim yang tidak berapa cantik perangai dan pendiriannya.

Ingin saya tegaskan di sini sahabat sekalian, Melayu itu tidak lemah disebabkan Islam. Malahan bangsa ini pernah menjadi suatu bangsa yang bergerak maju seiring majunya kerajaan besar Islam iaitu kerajaan Turki Uthmaniyyah. Namun, saya sendiri masih cuba mencari-cari fakta-fakta berkenaan hubungan Kerajaan Melayu Melaka dan Kerajaan Islam Turki UThmaniyyah. Saya minta rakan-rakan yang punyai sumber kepada fakta ini, untuk bersama-sama berkongsi dengan saya.



Sahabat sekalian,

Melayu itu bukanlah selamanya bangsa yang "layu". Kita pernah menjadi suatu bangsa yang gah di bumi. Gah dengan Islam dan gah dengan ketuanan Melayu yang tidak bercanggah dengan Islam. Namun kini, banyak yang telah merosakkan status itu. Melayu kini sinonim dengan MALAS, DUIT KOPI, WARONG MAPLE dan macam-macam lagi. Fikirkan, sahabat. Janganlah leka dengan keselesaan yang kita kecapi kini. Kita perlu buat sesuatu! Sesuatu itu bukanlah mengembalikan cemuhan mereka yang membawa panji racism dengan kata-kata yang lebih kasar lagi. Namun, perjuangan perlu kita mulakan dengan membaiki keadaan orang melayu sendiri. Bawalah Islam yang sebenar. Nescaya anda akan dihormati. Saidina Umar pernah berkata,

"Mulianya kita (bangsa arab) hanya kerana Islam"

Firman Allah dalam surah al-Baqarah: 208

"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu."

Bagi mengakhiri entry kali ini, mari hayati suatu sajak yang dituliskan oleh Dr. Mahathir Mohamad berkenaan perjuangan kita yang masih belum selesai. Seterusnya, saya selitkan video bertemakan sajak itu. Terima kasih saya ucapkan kepada seorang sahabat dari
Christchurch kerna berkongsi video dan sajak ini di blognya.


Perjuangan yang Belum Selesai.

Sesungguhnya tidak ada yang lebih menyayatkan
dari melihat bangsaku dijajah
tidak ada yang lebih menyedihkan
dari membiarkan bangsaku dihina


Air mata tiada ertinya
sejarah silam tiada maknanya
sekiranya bangsa tercinta terpinggir
dipersenda dan dilupakan


Bukan kecil langkah wira bangsa
para pejuang kemerdekaan
bagi menegakkan kemuliaan
dan darjat bangsa
selangkah beerti mara
mengharung sejuta dugaan


Biarkan bertatih
asalkan langkah itu yakin dan cermat
bagi memastikan negara
merdeka dan bangsa terpelihara
air mata sengsara
mengiringi setiap langkah bapa-bapa kita


Tugas kita bukan kecil
kerana mengisi kemrdekaan
rupanya lebih sukar dari bermandi
keringat dan darah menuntutnya


Lagi pula apalah ertinya kemerdekaan
kalau bangsaku asyik mengia dan menidakkan,
mengangguk dan membenarkan,
kerana sekalipun bangganya negara
kerana makmur dan mewahnya,
bangsaku masih melata
dan meminta-minta di negaranya sendiri


Bukan kecil tugas kita
meneruskan perjuangan kemerdekaan kita
kerana rupanya selain memerdekakan,
mengisi kemerdekaan itu jauh lebih sengsara


Bangsaku bukan kecil hati dan jiwanya
bukankah sejak zaman berzaman
mereka menjadi pelaut, pengembara
malah penakluk terkemuka?
Bukankah mereka sudah mengembangkan sayap,
menjadi pedagang dan peniaga


Selain menjadi ulama dan
ilmuan terbilang?
Bukankah bangsaku pernah mengharung
samudera menjajah dunia yang tak dikenal
Bukankah mereka pernah menjadi
wira serantau yang tidak mengenal
erti takut dan kematian?
Di manakah silapnya hingga bangsaku
berasa begitu kecil dan rendah diri?
Apakah angkara penjajah?
Lalu bangsaku mulai
melupakan kegemilangan silam
dan sejarah gemilang membina empayar


Tugas kita belum selesai rupanya
bagi memartabat dan
memuliakan bangsa
kerana hanya bangsa yang berjaya
akan sentiasa dihormati


Rupanya masih jauh dan berliku jalan kita
bukan sekadar memerdeka dan mengisinya
tetapi mengangkat darjat dan kemuliaan
buat selama-lamanya


Hari ini, jalan ini pasti semakin berliku
kerana masa depan belum tentu
menjanjikan syurga
bagi mereka yang lemah dan mudah kecewa


Perjuangan kita belum selesai
kerana hanya yang cekal dan tabah
dapat membina mercu tanda
bangsanya yang berjaya


Dr. Mahathir Mohamad
Mei 1996




3 comments:

azri fickry said...

kalo x silap hari al-quds kalo khomeinei nye bulan ramadhan. kalo yg satu lg tu yg sunni nye.

azmir.nadzar said...

ok2..kalau ade dapat, apa2 maklumat tambahan, sound la eh..
thanks bro

alifmimnunha said...

menarik. something good to ponder. keep it up!

Post a Comment

 

©2009 Makna Hidup | by TNB